Kabut Asap, Cara Mengetahui Kualitas Udara lewat Jarak Pandang

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat Air Asia berhasil mendarat di bandara SMB II Palembang pekan lalu di tengah kabut asap yang menyelimuti bandara. Parliza Hendrawan

    Pesawat Air Asia berhasil mendarat di bandara SMB II Palembang pekan lalu di tengah kabut asap yang menyelimuti bandara. Parliza Hendrawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Untuk mengetahui atau memperkirakan kualitas udara suatu area buruk atau tidak, masyarakat bisa memperkirakannya dengan melihat jarak pandang. Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) menyatakan bahwa masyarakat yang terkena dampak kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan (karhutla) perlu mengetahui kualitas udara di suatu area dengan melihat jarak pandang sehingga bisa menghindari daerah yang benar-benar memiliki kualitas udara yang berbahaya.

    "Jadi, kalau air quality index-nya di atas 150, sebaiknya harus menghindar," kata Ketua Pengurus Harian PDPI, Dr. Agus Dwi Susanto.

    Ia mengemukakan jika mata kita masih bisa melihat benda di depan dalam jarak lebih dari 16,09 kilometer, maka kualitas udara di daerah itu masih baik atau pada indeks kualitas udara (Air Quality Index/AQI) antara 0 hingga 4.

    Petugas memadamkan api yang membakar sampah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Antang, Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa, 17 September 2019. Kebakaran tersebut mengakibatkan kabut asap di sejumlah wilayah di Kota Makassar dan Kabupaten Gowa pada pagi hari. ANTARA

    Kemudian, jika jarak pandang berada antara 9,65 sampai 14,48 kilometer, maka daerah tersebut kualitas udaranya sedang, dengan AQI antara 41 hingga 80. Selanjutnya, jika jarak pandang berada antara 4,83 sampai 8,05 kilometer, maka daerah tersebut kualitas udaranya tidak sehat untuk kelompok sensitif, seperti bayi, balita, anak-anak, perempuan hamil, dan lansia karena memiliki indeks kualitas udara antara 81 hingga 175.

    Berikutnya, kualitas udara suatu area dikatakan tidak sehat atau pada AQI antara 176 sampai 300 jika kita hanya mampu melihat objek di depanpada jarak 2,41 kilometer sampai 4,02 kilometer. Kemudian, kualitas udara dikatakan sangat sehat atau pada AQI antara 301 sampai 500 jika hanya mampu melihat objek di depan pada jarak 1,6 kilometer hingga dua kilometer.

    Terakhir, kita dapat menyebut kualitas udara di suatu daerah berbahaya jika jarak pandangnya bahkan kurang dari 1,2 kilometer. AQI pada kondisi tersebut mencapai lebih dari 500.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.