3 Tahap Pengenalan Edukasi Seks kepada Anak

Reporter:
Editor:

Nurhadi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tak Perlu Malu Soal Pendidikan Seksual Dini

    Tak Perlu Malu Soal Pendidikan Seksual Dini

    TEMPO.CO, Jakarta - Edukasi seks bagi anak dan juga remaja merupakan edukasi yang sangat penting untuk ditanamkan sedini mungkin. Sebab dengan kemajuan teknologi yang semakin tak terbendung seperti sekarang ini memudahkan mereka untuk terjerumus pada pergaulan bebas dan mengakses konten-konten yang tidak semestinya untuk disaksikan.

    Karena itu dengan ditanamkannya edukasi seks pada anak sejak dini menjadi bekal bagi mereka agar lebih memahami pentingnya seksualitas sebagai bagian dari kesehatan tubuh pribadi, bukan hanya sekadar hubungan antara pria dan wanita.

    Selain itu, edukasi seks pada remaja juga menjadi penting agar anak tersebut mengetahui bagaimana perilaku seksual yang sehat serta mencegah terjadinya pelecehan seksual. Sehingga ketika memasuki masa remaja anak tersebut tidak merasa canggung dan lebih bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri.

    Agar proses dan tujuan edukasi seks pada anak dapat berjalan dengan baik dan sesuai dengan apa yang diharapkan perlu diperhatikan juga tahapan-tahapan pendidikan yang tepat bagi setiap anak. Nah, berikut ini beberapa tahap pendidikan seks yang baik untuk anak.:

    1. Tahap pengenalan anggota tubuh

    Untuk tahap pengenalan anggota tubuh biasanya dilakukan pada anak di usia dini atau anak bayi di mana orang tua sepatutnya sudah mengajarkan anaknya tentang nama-nama seluruh anggota tubuhnya. Seperti menyebut nama kelamin anak perempuan dengan kata vagina dan alat kelamin bayi laki-laki dengan penis dan mengenalkan fungsi vagina atau penis, payudara, dan berbagai bagian tubuh lainnya.

    Perlu diperhatikan juga, agar orang tua memberi nasehat pada anak bahwa tidak ada yang boleh menyentuhnya tanpa izin, baik teman sebaya, guru, atau orang dewasa lainnya. Meskipun anak tersebut belum mengerti seutuhnya, namun langkah teri merupakan langkah utama menjelaskan edukasi seks pada anak agar mereka lebih ingat dan mengerti tentang anggota tubuhnya dan perawatannya meski belum bisa bicara

    2. Tahapan edukasi pubertas pada anak remaja

    Salah satu cara edukasi pubertas yang bisa diterapkan oleh orang tua terhadap anaknya yaitu dengan mengajak anak tersebut untuk saling bercerita pengalaman orang tua saat memasuki masa-masa remaja seperti mereka.

    Biasanya anak perempuan akan memasuki masa pubernya pada usia 9 sampai 10 tahun di mana pada tahun-tahun tersebut peran sebagai orang tua harus membimbing anaknya dan menjelaskan bahwa masa puber anak perempuan akan mengalami pertumbuhan pada payudara  dan juga akan  mendapatkan menstruasi pertamanya.

    Sedangkan bagi anak laki-laki, sang ayah bisa menjelaskan bagaimana perubahan yang terjadi saat anak laki-laki mengalami puber, seperti mengalami perubahan suara, mimpi basah serta tumbuhnya rambut di area wajah, ketiak, dan area penis.

    3.  Tahap pengenalan aktivitas seksual

    Memasuki usia SMP dan SMA merupakan masa yang rumit bagi mereka karena pada usia tersebut mereka mungkin sudah mengenal yang namanya lawan jenis dan menaruh perhatian kepadanya. Karena itu edukasi seks di usia tersebut sangat diperlukan agar si anak dapat mengetahui bagaimana seharusnya cara bersikap terhadap lawan jenis.

    SABAR ALIANSYAH PANJAITAN

    Baca juga: Heboh Edukasi Seks Yuni Shara Kepada Anaknya, Bagaimana Pendidikan Seks itu?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.