10 Ciri Pasangan Manipulatif

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Rawpixel.com

    Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Rawpixel.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasangan manipulatif mendapatkan apa yang diinginkan dengan cara licik yang mungkin tidak Anda sadari. Seringkali, ia akan mengacaukan emosi dan kesehatan mental Anda untuk mencoba dan memaksa Anda melakukan apa yang mereka inginkan.

    Orang yang manipulatif sulit dikenali, sampai-sampai Anda bisa berkencan dengannya dan bahkan tidak menyadari. Berikut tanda-tanda pasangan manipulatif.

    Memprovokasi
    Memprovokasi dengan sengaja ia lakukan hanya untuk mendapatkan reaksi Anda dan bentuk perilaku manipulatif. Seringkali, pasangan yang beracun akan melakukan ini untuk mencapai reaksi yang diinginkan sehingga ia dapat menggunakannya sebagai amunisi untuk tujuan sendiri. Misalnya, ia mungkin dengan sengaja melakukan sesuatu untuk membuat marah sehingga dapat menuduh Anda selalu marah.

    Menangis untuk mendapatkan reaksi Anda
    Biarkan ia menangis dan tidak apa-apa untuk menyuarakan perasaan Anda kepada pasangan. Tetapi, ada perbedaan antara menangis dengan tulus dan secara khusus untuk membuat pasangan merasa bersalah. Pasangan yang manipulatif mungkin juga membuat Anda bersalah dengan cara lain, seperti mengatakan hal-hal yang sarat emosi atau membuat klaim berlebihan seperti, "Kamu menghancurkan hidupku." Pasangan manipulatif mungkin juga merengek seperti anak-anak sampai ia mendapatkan apa yang diinginkan.

    Mempertanyakan pikiran
    Dikenal sebagai pemantik, cara ini membuat Anda mempertanyakan pikiran Anda. Contoh klasik adalah ketika orang yang sudah lama dikencani memberi tahu Anda terlalu cepat terikat dan perlu menenangkan diri, seolah-olah Anda baru berkencan selama beberapa minggu.

    Tidak pernah menyesal
    Akan tiba saatnya ketika pasangan meminta maaf atas tindakannya. Menolak untuk mengakui ia salah atau meminta maaf adalah tanda lain ia manipulatif. Ia mungkin menghindari mengambil kesalahan untuk membuat Anda merasa seperti orang yang bersalah. Padahal, kenyataannya ia yang salah.

    Mengancam
    Ancaman bukan cara untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan dalam hubungan yang sehat. Tetapi, orang yang manipulatif mungkin menggunakan ancaman sebagai salah satu alat yang paling kuat untuk mendapatkan apa yang diinginkan. Salah satu yang paling umum adalah mengancam untuk pergi kecuali pasangan melakukan apa yang Anda inginkan. Ancaman semacam ini menuntut hal-hal yang tidak masuk akal dan menjanjikan konsekuensi yang parah jika tuntutan tidak dipenuhi.

    Memilih yang ia suka
    Anda harus bisa berbagi rasa tidak aman dengan pasangan tanpa takut akan menggunakannya untuk melawan Anda. Contohnya pasangan membuat komentar tentang berat badan Anda atau menyuruh memakai sesuatu yang ia sukai, mengklaim pilihan Anda membuat terlihat terlalu besar atau kecil dan ini dapat menyebabkan sakit hati.

    Memaksa sampai mendapatkan apa yang diinginkan
    Memaksa untuk melakukan apa yang ia inginkan juga tidak baik. Itu merupakan bentuk perundungan. Jika ia mengintimidasi atau melecehkan sampai Anda memberi apa yang ia inginkan, itu jelas merupakan tanda manipulasi.

    Merasa dibutuhkan
    Terkadang, pasangan yang manipulatif akan membuat Anda merasa membutuhkannya. Dengan begitu, ia tidak memperlakukan Anda dengan baik untuk membuat tetap bersamanya. Ia mengatur sehingga Anda merasa tidak bisa pergi. Ia mungkin melakukan ini terus-menerus mengganggu harga diri dengan komentar kritis untuk membuat Anda merasa tidak berharga.

    Menghukum dengan menahan hal-hal berharga
    Bentuk manipulasi umum lain yang harus diwaspadai adalah menahan hal-hal yang berharga dari Anda. Orang yang manipulatif menggunakan metode ini untuk menghukum pasangan atau sampai mendapatkan apa yang diinginkan dari pasangan. Pada kenyataannya, hubungan yang sehat seharusnya tidak menampilkan dua pasangan yang saling menghukum. Ini bukan hubungan orang tua-anak.

    Menyembunyikan kebenaran
    Sengaja merendahkan terkadang memberi pasangan posisi berkuasa. Hal ini membuat Anda tidak dapat memutuskan hal terbaik, mungkin juga membuat Anda lebih bergantung pada pasangan.

    Baca juga: Anak Manipulatif atau Menjengkelkan? Ini Cara Membedakannya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.