Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Macam Penyakit Menular dan Gejalanya

Reporter

image-gnews
Ilustrasi batuk. health24.com
Ilustrasi batuk. health24.com
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Infeksi atau penyakit menular disebabkan oleh mikroorganisme seperti bakteri, virus, jamur, atau parasit. Virus tersebut biasanya dapat terkontaminasi dari orang lain, lingkungan, kontak hewan, atau gigitan serangga.

Melansir dari laman National Foundation For Infectious Disease, berikut 10 jenis penyakit mudah menular yang patut diwaspadai sebelum terlambat. Perhatikan gejala hingga cara pencegahannya.

Influenza atau flu
Influenza atau flu adalah infeksi virus menular yang dapat menyebabkan gejala ringan hingga berat dan komplikasi yang mengancam jiwa, termasuk kematian, bahkan pada anak-anak dan orang dewasa yang sehat. Virus influenza menyebar terutama dari satu orang ke orang lain melalui batuk atau bersin.

Virus juga dapat menyebar melalui permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mulut, mata, atau hidung. Gejalanya yang muncul membutuhkan waktu seminggu atau lebih dengan menunjukkan gejala seperti nyeri pada otot, tubuh, sakit kepala, mudah lelah, batuk, pilek atau hidung tersumbat, dan/atau sakit tenggorokan, muntah, dan diare, yang lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa.

Difteri
Difteri adalah penyakit bakteri akut yang biasanya menyerang amandel, tenggorokan, hidung, dan/atau kulit. Penyakit ini ditularkan dari orang ke orang melalui transmisi droplet, biasanya dengan menghirup bakteri setelah orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau bahkan tertawa. Penyakit ini juga dapat menyebar dengan memegang tisu bekas atau dengan minum dari gelas yang digunakan oleh orang yang terinfeksi.

Orang juga bisa sakit karena menyentuh luka yang terinfeksi pada orang dengan bentuk kulit difteri. Tanda dan gejalanya pun bervariasi, mulai dari ringan hingga berat, dan akan muncul secara bertahap, dimulai dengan sakit tenggorokan dan demam, bahkan adanya pembesaran kelenjar getah bening (kelenjar bengkak) yang terletak di leher. Difteri dapat menyebabkan lesi kulit yang menyakitkan dan dapat menimbulkan ruam merah serta bengkak.

Campak
Campak adalah penyakit pernapasan yang sangat menular dan dapat mengakibatkan komplikasi parah, terkadang permanen, termasuk pneumonia, kejang, kerusakan otak, dan bahkan kematian. Campak disebabkan oleh virus yang hidup di lendir hidung dan tenggorokan orang yang terinfeksi dan menyebar dengan mudah melalui pernapasan, batuk, dan bersin.

Ketika penderita campak batuk, bersin, atau berbicara, tetesan yang terinfeksi menyebar ke udara di mana orang lain dapat menghirupnya atau mendarat di permukaan. Virus tersebut akan tetap aktif dan menyebar selama beberapa jam. Jika orang lain menghirup udara yang terkontaminasi atau menyentuh permukaan yang terinfeksi, kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulut, mereka dapat terinfeksi. Gejalanya meliputi ruam, batuk, pilek, iritasi mata, dan demam.

Anak-anak penderita campak sering merasa sengsara dan mungkin absen sekolah, kehilangan nafsu makan, diare, dan kepekaan terhadap cahaya apapun. Ruam biasanya muncul sekitar 14 hari setelah terpapar, menyebar dari kepala ke batang tubuh, ke tungkai-tungkai bawah. Pasien yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah tidak selalu mengalami ruam.

Virus Zika
Penyakit disebabkan virus Zika yang ditularkan terutama oleh nyamuk Aedes. Zika dapat ditularkan oleh wanita hamil ke janin. Infeksi selama kehamilan dapat menyebabkan mikrosefali dan cacat lahir serius lain. Wanita hamil yang mengalami gejala infeksi virus Zika harus dipantau secara ketat oleh tenaga medis.

Gejala yang ditimbulkan mirip demam berdarah atau chikungunya, yang ditularkan oleh jenis nyamuk yang sama, seperti demam ringan, ruam, konjungtivitis, nyeri otot dan sendi, malaise, atau sakit kepala. Satu dari empat orang mungkin mengalami gejala, tetapi pada yang terkena, penyakit ini biasanya dengan gejala yang dapat berlangsung antara 2-7 hari.

Hepatitis A
Hepatitis A adalah penyakit hati menular yang disebabkan oleh virus hepatitis A (HAV), virus ini paling sering menyebar melalui makan makanan atau minum air yang terkontaminasi, juga dapat menyebar melalui kontak orang ke orang yang dekat, seperti rumah tangga atau kontak seksual dengan orang yang terinfeksi. Hepatitis A adalah penyakit paling umum yang dapat dicegah dengan vaksin, yang didapat selama perjalanan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kebanyakan pasien hepatitis A memiliki gejala, termasuk kulit atau mata kuning, kelelahan, sakit perut, kehilangan nafsu makan, atau mual, yang biasanya sembuh dalam waktu dua bulan setelah infeksi. Sedangkan pada anak-anak di bawah 6 tahun gejalanya akan muncul seperti demam, kelelahan, kehilangan selera makan, mual, muntah, sakit perut, urine gelap, diare, nyeri sendi, dan penyakit kuning.

Covid-19
Merupakan sekelompok virus besar yang menyebabkan penyakit pada hewan dan manusia. Virus ini sering beredar di antara unta, kucing, dan kelelawar, dan dapat berevolusi untuk menginfeksi manusia. Pada hewan seperti sapi dan babi, virus corona dapat menyebabkan diare serta penyakit saluran pernapasan atas pada ayam.

Sementara pada manusia, virus menyebabkan infeksi pernapasan ringan seperti flu biasa tetapi dapat menyebabkan penyakit serius, bahkan kematian. Penyakit ini biasanya berlangsung untuk waktu yang singkat dan gejalanya seperti demam, batuk, sakit kepala, pilek, sakit tenggorokan.

HIV/AIDS
Acquired immunodeficiency syndrome (AIDS) adalah kondisi kronis yang berpotensi mengancam jiwa. Penyakit disebabkan oleh human immunodeficiency virus (HIV) dengan merusak sistem kekebalan. HIV mengganggu kemampuan tubuh untuk melawan organisme penyebab penyakit. HIV merupakan infeksi menular seksual dan juga dapat menyebar melalui kontak dengan darah yang terinfeksi atau dari ibu ke anak selama kehamilan, persalinan, atau menyusui. Tanpa pengobatan, HIV secara bertahap melemahkan sistem kekebalan hingga orang yang terinfeksi dapat mengembangkan AIDS.

Polio
Merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus yang menyerang sistem saraf, virus polio menyebar melalui kontak dengan tinja orang yang terinfeksi atau droplet dari bersin atau batuk. Sebagian orang yang terinfeksi virus ini tidak sadar karena tidak mengalami gejala apapun. Sementara beberapa lainnya akan mengalami gejala ringan seperti demam, kelelahan, mual, sakit kepala, gejala seperti flu, kekakuan pada leher dan punggung, serta nyeri pada anggota badan yang seringkali sembuh total. Pada beberapa orang, virus polio dapat menyebabkan kelumpuhan, biasanya kaki, yang dapat menyebabkan cacat permanen dan kematian, dalam banyak kasus dengan melumpuhkan otot-otot yang membantu bernapas.

Penyakit meningokokus
Merupakan penyakit bakteri serius yang dapat menyebabkan pembengkakan parah pada jaringan di sekitar otak dan sumsum tulang belakang (meningitis) atau infeksi aliran darah (septikemia meningokokus atau meningokokus). Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), bakteri meningokokus menyebar melalui pertukaran sekresi pernapasan dan tenggorokan, seperti air liur atau ludah, misalnya dengan batuk, tinggal dalam jarak dekat, berciuman.

Adapun, gejala awal penyakit meningokokus seringkali mirip influenza (flu) sehingga dapat menyebabkan keterlambatan dalam diagnosis dan pengobatan. Gejala biasanya berkembang sangat cepat, seperti demam, sakit kepala, leher kaku, kebingungan, mual, muntah, kelelahan, ruam keunguan.

Batuk rejan ( pertusis)
Jenis penyakit infeksi terakhir adalah batuk rejan atau bisa disebut sebagai pertusia. Penyakit ini diklaim sangat menular. Penyakit serius yang dapat menyebar dengan mudah dari orang ke orang melalui batuk dan bersin. Infeksi menyebabkan batuk yang sangat parah sehingga sulit bernapas, makan, atau tidur.

Batuk rejan bahkan dapat menyebabkan tulang rusuk retak, radang paru-paru, atau rawat inap. Batuk rejan paling berbahaya untuk bayi di bawah usia 3 bulan. Banyak bayi yang menderita batuk rejan terinfeksi oleh kakak, orang tua, atau pengasuh yang mungkin tidak tahu mengidap penyakit tersebut.

Baca juga: 5 Tips Jaga Kesehatan Tubuh Saat Cuaca Ekstrem

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kenali Gejala dan Faktor Risiko Mycoplasma Pneumoniae

3 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Foto : Radiopaedia
Kenali Gejala dan Faktor Risiko Mycoplasma Pneumoniae

Kasus mycoplasma pneumoniae sudah terdeteksi di Indonesia. Berikut gejala dan faktor risikonya.


Kenali Mycoplasma Pneumoniae yang Mulai Terdeteksi di Jakarta

3 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Foto : Radiopaedia
Kenali Mycoplasma Pneumoniae yang Mulai Terdeteksi di Jakarta

Mycoplasma pneumoniae adalah pneumonia yang berasal dari bakteri mycoplasma.


Amankah Menggunakan Tawas sebagai Deodoran?

3 hari lalu

Ilustrasi deodoran. Shutterstock
Amankah Menggunakan Tawas sebagai Deodoran?

Tawas atau biasa dikenal sebagai potassium alum adalah senyawa mineral yang memiliki sifat antiseptik dan astringen untuk mengontrol bau badan.


Apa Itu Varian Pirola BA.2.86, Benarkah Ancaman Baru COVID-19?

3 hari lalu

Ilustrasi Covid-19 varian Pirola. Shutterstock
Apa Itu Varian Pirola BA.2.86, Benarkah Ancaman Baru COVID-19?

WHO bicara soal varian Pirola BA.2.86, disebut pemicu kasus COVID-19 naik lagi. Begini penjelasannya.


Bantah Mycoplasma Pneumoniae dari Cina, Epidemiolog: Tiap Negara Ada

4 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Foto : Radiopaedia
Bantah Mycoplasma Pneumoniae dari Cina, Epidemiolog: Tiap Negara Ada

Bakteri Mycoplasma pneumoniae telah lama ada di dunia, bukan saja di Cina.


Kenapa Banyak Penyakit Muncul saat Musim Hujan? Ini Penjelasan Dosen UM Surabaya

4 hari lalu

Ilustrasi sakit flu. Shutterstock.com
Kenapa Banyak Penyakit Muncul saat Musim Hujan? Ini Penjelasan Dosen UM Surabaya

Musim hujan menyebabkan terjadinya berbagai penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri virus maupun parasit.


Makanan yang Tak Dianjurkan Dibawa saat Pergi Liburan

5 hari lalu

Ilustrasi Kentang Bakar. shutterstock.com
Makanan yang Tak Dianjurkan Dibawa saat Pergi Liburan

Perhatikan makanan yang akan dibawa pergi liburan atau dibawa ke rumah untuk makan bersama demi memastikan keamanannya.


Kapan Amandel Perlu Dioperasi?

5 hari lalu

Radang amandel atau tonsiliti bisa disebabkan virus biasa atau infeksi bakteri.
Kapan Amandel Perlu Dioperasi?

Ada beberapa kondisi di mana amandel perlu dioperasi agar tidak menyebabkan masalah kesehatan lainnya yang lebih serius.


Ditemukan Kasus Pneumonia di Jakarta, Ini Imbauan Kemenkes

6 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Wikipedia.org
Ditemukan Kasus Pneumonia di Jakarta, Ini Imbauan Kemenkes

Kemenkes mengimbau masyarakat kembali disiplin memakai masker menyusul temuan kasus pneumonia di DKI Jakarta.


3 Fakta tentang Amandel yang Perlu Dipahami

6 hari lalu

Dokter memeriksa seorang bocah yang mengalami radang amandel, di klinik rawat jalan rumah sakit Shifa, Gaza, Palestina, 29 Maret 2017. REUTERS/Mohammed Salem
3 Fakta tentang Amandel yang Perlu Dipahami

Dokter menjelaskan tiga fakta amandel, mulai dari infeksi, tumor, sampai radang. Simak penjelasannya.