Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Vaksin AstraZeneca Disebut Sebabkan Trombositopenia, Apa Itu?

Editor

Nurhadi

image-gnews
Waspadai Trombosit Tak Normal
Waspadai Trombosit Tak Normal
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Perusahaan farmasi asal Inggris, AstraZeneca, mengakui adanya efek samping yang jarang terjadi dalam vaksin Covid-19 miliknya. Pengakuan ini tercantum dalam dokumen pengadilan sehingga membuka jalan bagi pembayaran hukum senilai jutaan pound.

Vaksin AstraZeneca digugat karena menyebabkan kematian dan cedera serius, termasuk TTS–Sindrom Trombosis dengan Trombositopenia. Sindrom ini menyebabkan orang mengalami pembekuan darah dan jumlah trombosit darah rendah.

Dalam dokumen hukum yang diserahkan ke Pengadilan Tinggi Inggris pada Februari lalu, raksasa farmasi tersebut mengaku bahwa vaksin Covid-19 buatannya dapat menyebabkan TTS. Namun kasus tersebut sangat jarang terjadi. 

“Diakui bahwa vaksin AZ, dalam kasus yang sangat jarang, dapat menyebabkan TTS. Mekanisme penyebabnya tidak diketahui,” kata perusahaan tersebut dalam dokumen yang menjadi berita utama beberapa bulan setelah diserahkan.

Mengenal Trombositopenia

Dilansir dari laman Mayo Clinic, Trombositopenia adalah kondisi di mana jumlah trombosit dalam darah rendah. Trombosit adalah sel darah tanpa warna yang membantu pembekuan darah. Trombosit menghentikan pendarahan dengan menggumpal dan membentuk sumbat di luka pembuluh darah.

Trombositopenia bisa terjadi akibat gangguan sumsum tulang seperti leukemia atau masalah sistem kekebalan tubuh. Atau bisa menjadi efek samping dari mengonsumsi beberapa jenis obat. Kondisi ini memengaruhi baik anak-anak maupun orang dewasa.

Trombositopenia bisa bersifat ringan dan menyebabkan sedikit tanda atau gejala. Dalam beberapa kasus, jumlah trombosit bisa sangat rendah sehingga pendarahan internal yang berbahaya terjadi.

Seorang individu yang sehat biasanya memiliki jumlah trombosit sekitar 150.000 hingga 450.000 dalam setiap mikroliter darah. Sebutir tetes darah memiliki sekitar 35 mikroliter. Anda disebut memiliki trombosit rendah dan Trombositopenia jika nilai laboratorium Anda berada di bawah 150.000.

Penyebab dan Gejala

Dikutip dari WebMD, biasanya Anda tidak akan merasakan apa pun ketika Anda memiliki Trombositopenia. Kondisi ini sering kali tidak menimbulkan gejala. Namun, ketika Anda memiliki gejala, mereka bisa meliputi:

1. Pendarahan

Ini sering terjadi dari gusi atau hidung Anda. Trombositopenia juga dapat menyebabkan periode menstruasi yang lebih berat atau lebih lama atau pendarahan di tengah siklus menstruasi. Anda juga mungkin melihat darah dalam air seni atau tinja Anda.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

2. Bercak dan memar

Anda mungkin memiliki area pendarahan yang luas di bawah kulit yang tidak berubah warna menjadi putih saat ditekan. Anda juga mungkin melihat memar seperti yang Anda dapatkan setelah terbentur atau dipukul. Memar tersebut mungkin berwarna biru atau ungu dan berubah menjadi kuning atau hijau seiring waktu. Ini disebabkan oleh kebocoran mendadak dari pembuluh darah kecil di dalam tubuh. Nama medisnya adalah purpura.

3. Bercak merah datar di kulit Anda

Anda akan melihat bercak seukuran kepala jarum terutama di kaki dan telapak kaki Anda, dan mereka mungkin muncul dalam gumpalan. Dokter Anda mungkin menyebutnya petekia. Petekia tidak berubah warna menjadi putih saat Anda memberikan tekanan pada mereka.

4. Kelelahan

Trombosit rendah itu sendiri tidak akan membuat Anda merasa lelah dan lesu. Namun, kondisi lain yang menyebabkan trombosit rendah bisa membuat Anda merasa lelah.

5. Limpa membesar

Anda akan memiliki ini jika limpa Anda menahan trombosit, yang mungkin menjadi salah satu alasan jumlah trombosit Anda rendah.

Trombositopenia memiliki banyak penyebab. Kadang-kadang kondisi ini bersifat keturunan, tetapi jarang terjadi. Jumlah trombosit yang rendah lebih sering terkait dengan salah satu dari banyak kondisi medis atau obat-obatan yang Anda konsumsi untuk kondisi lain. Jika jumlah trombosit Anda rendah disebabkan oleh kondisi lain, pengobatan masalah mendasarnya mungkin membantu.

Secara umum, segala sesuatu yang membuat tubuh Anda menghasilkan lebih sedikit trombosit dari yang diperlukan akan menyebabkan jumlah trombosit rendah. Anda juga dapat memiliki jumlah rendah jika tubuh Anda menghancurkan trombosit atau menggunakannya lebih cepat daripada menghasilkan yang baru. Jumlah trombosit Anda juga bisa rendah jika limpa atau bagian lain dari tubuh Anda menahan trombosit lebih dari yang seharusnya.

INDIA EXPRESS | WIONEWS

Pilihan Editor: Untuk Pertama Kali, AstraZeneca Akui Vaksin Covidnya Punya Efek Samping Langka

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Ubah Darah Jadi Gel, Pembalut dari Biopolimer Ini Anti-Bocor

1 hari lalu

Ilustrasi pembalut. Freepik.com
Ubah Darah Jadi Gel, Pembalut dari Biopolimer Ini Anti-Bocor

Peneliti di Amerika menawarkan solusi pembalut menstruasi yang anti-bocor. Bisa kurangi risiko bocor yang bikin tak nyaman setiap perempuan.


Direktur UNRWA Gambarkan Situasi Mengerikan di Gaza: Rumah Sakit Dipenuhi Bau Darah

5 hari lalu

Warga Palestina berkumpul di lokasi serangan udara Israel pada sebuah sekolah PBB yang menampung para pengungsi, di tengah konflik Israel-Hamas, di Nusairat di Jalur Gaza tengah, 14 Juli 2024. REUTERS/Ramadan Abed
Direktur UNRWA Gambarkan Situasi Mengerikan di Gaza: Rumah Sakit Dipenuhi Bau Darah

Scott Anderson, Direktur UNRWA di Gaza, mengunjungi sebuah rumah sakit di Khan Younis setelah menyusul serangan mematikan Israel di Al-Mawasi.


CekFakta #267 AS Terbukti Menggunakan Hoaks Propaganda Anti-vaksin Selama Pandemi Covid-19

15 hari lalu

Ilustrasi - Vaksin COVID-19 buatan CanSinoBIO . (ANTARA/Shutterstock)
CekFakta #267 AS Terbukti Menggunakan Hoaks Propaganda Anti-vaksin Selama Pandemi Covid-19

laporan investigasi Reuters menguak jahatnya operasi militer Amerika Serikat yang sengaja menebar hoaks agar orang-orang tak mau divaksin.


Makna Istilah KLMNOPR untuk Mengetahui Gejala Demam Berdarah

28 hari lalu

Petugas kesehatan Puskesmas melakukan fogging (pengasapan) dan membasmi sebaran sarang nyamuk Aedes Aegepty, di lingkungan RT.9 RW 8 Kampung Baru I Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Rabu, 29 Mei 2024. Berdasarkan data Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyatakan kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) meningkat tajam mencapai 7.142 orang terjangkit dan 15 orang meninggal dunia terdiri anak - anak dan orang tua lanjut usia, selain itu pemerintah mengingatkan kepada masyarakat selalu rajin melakukan langkah antisipasi untuk Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dengan upaya 3M (Menguras, Menutup dan Mengubur) di sekitar rumah atau lingkungan tempat tinggal masing - masing. TEMPO/Imam Sukamto
Makna Istilah KLMNOPR untuk Mengetahui Gejala Demam Berdarah

Pada demam berdarah, terdapat sejumlah gejala yang perlu diwaspadai, yang disingkat sebagai KLMNOPR. Apa itu?


Polisi Ungkap Kronologi Pelajar SMP yang Tewas Bersimbah Darah di Jalan Raya Sawangan Depok

36 hari lalu

Ilustrasi tawuran. TEMPO/M. Iqbal Ichsan
Polisi Ungkap Kronologi Pelajar SMP yang Tewas Bersimbah Darah di Jalan Raya Sawangan Depok

Polisi jelaskan kronologi pelajar SMP yang tewas bersimbah darah di Jalan Raya Sawangan, Pancoran Mas, Depok, Kamis malam, 13 Juni 2024.


Hari Donor Darah Sedunia, Sejarah dan Alasan Dipilih 14 Juni

36 hari lalu

Ilustrasi donor darah. ANTARA/Zabur Karuru
Hari Donor Darah Sedunia, Sejarah dan Alasan Dipilih 14 Juni

Hari Donor Darah Sedunia menjadi pengingat layanan yang memberikan akses darah yang aman adalah kunci penting dalam sistem kesehatan yang efektif.


Aneka Manfaat Donor Darah Menurut Dokter

39 hari lalu

Ilustrasi Donor Darah. Tempo/Aditia Noviansyah
Aneka Manfaat Donor Darah Menurut Dokter

Dokter menjelaskan manfaat donor darah bagi kesehatan, seperti menjaga kesehatan jantung dan melancarkan aliran darah. Apa lagi?


Kenali Tanda-tanda Darah Rendah dan Cara Penanganannya

54 hari lalu

Ilustrasi wanita pusing/darah rendah. Shutterstock
Kenali Tanda-tanda Darah Rendah dan Cara Penanganannya

Darah rendah atau hipotensi adalah kondisi medis di mana tekanan darah seseorang berada di bawah batas normal.


BPOM Pastikan Vaksin AstraZeneca Sudah Tidak Beredar di Indonesia

16 Mei 2024

Vaksin AstraZeneca menjadi satu di antara vaksin yang digunakan banyak negara termasuk Indonesia dalam melawan pandemi virus corona. Sarah Gilbert juga melepas hak paten dalam proses produksi vaksin tersebut, sehingga harga vaksin bisa lebih murah. Sarah dan sejumlah ilmuwan yang terlibat dalam pembuatan vaksin telah dianugrahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Elizabeth II tahun ini. REUTERS
BPOM Pastikan Vaksin AstraZeneca Sudah Tidak Beredar di Indonesia

Koordinator Humas Badan Pengawas Makanan dan Obat (BPOM) Eka Rosmalasari angkat bicara soal penarikan vaksin AstraZeneca secara global.


Terpopuler Bisnis: Besaran Iuran BPJS Kesehatan setelah Diganti KRIS, Profil Grace Natalie hingga Lowongan Kerja di Kominfo

16 Mei 2024

Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau fasilitas dan pelayanan kesehatan di RSUD Sibuhuan, Kabupaten Padang Lawas, Provinsi Sumatra Utara, pada Jumat, 15 Maret 2024. Jokowi melihat proses pelayanan BPJS Kesehatan yang dia klaim sudah baik. Kris - Biro Pers Sekretariat Presiden
Terpopuler Bisnis: Besaran Iuran BPJS Kesehatan setelah Diganti KRIS, Profil Grace Natalie hingga Lowongan Kerja di Kominfo

Berita terpopuler ekonomi dan bisnis sepanjang Rabu, 15 Mei 2024 antara lain tentang besaran iuran BPJS Kesehatan setelah diganti sistem KRIS.