Kamis, 15 November 2018

6 Mitos dan Fakta Kanker yang Sering Dipercaya Orang

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Kanker. shutterstock.com

    Ilustrasi Kanker. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Mungkin Anda kerap salah kaprah soal fakta atau mitos tentang penyakit kanker, lantaran pemicu kemunculannya memang beragam. Berbagai penelitian di dunia medis pun telah membantu untuk lebih mengenal penyebabnya. Sayangnya, masyarakat tetap saja sering masih lebih percaya mitos. Dokter spesialis penyakit dalam Aru W. Sudoyo menuturkan, masalah utama dalam penanggulangan kanker adalah kurangnya pengetahuan masyarakat.

    Belum lagi, kesadaran masyarakat untuk melakukan perilaku hidup sehat dan deteksi dini kanker pun masih minim. Lebih ironis, penyakit kanker baru diketahui setelah memasuki stadium akhir. Menurut Union for International Cancer Control (UICC), sebanyak 21,7 juta orang terkena kanker secara langsung. Banyak pasien baru terdeteksi kanker ketika sudah memasuki stadium lanjut, dan lebih buruk lagi karena masyarakat lebih percaya mitos.

    Oleh karena itu, Aru yang juga menjabat sebagai Ketua Umum Yayasan Kanker Indonesia mengimbau supaya masyarakat tidak mudah percaya pada mitos kanker yang banyak beredar. Alih-alih dapat menyembuhkan kanker, justru dapat memperburuk kondisi pasien kanker. Anda juga harus jeli dalam mencari informasi yang benar tentang kanker supaya tidak asal percaya mitos yang berkembang. Apa saja mitos itu? Baca: Ketika Presiden Emoh Pakai Rompi Anti Peluru, Tugas Paspampres...

    Mitos 1: Kanker disebabkan oleh manusia dan merupakan penyakit modern.

    Kanker bukan sekedar penyakit modern buatan manusia. Catatan medis di Mesir dan Yunani menemukan tanda-tanda kanker pada kerangka manusia dari 3000 tahun silam. Meskipun gaya hidup, diet, dan polusi udara berdampak pada risiko kanker, namun tidak sepenuhnya kanker sebagai penyakit buatan manusia. Banyak penyebab kanker datang dari alam. Satu dari enam kanker disebabkan oleh virus dan bakteri.

    Ilustrasi sel kanker. shutterstock.comIlustrasi sel kanker. shutterstock.com

    Mitos 2: Superfood dapat mencegah kanker

    Tidak benar bahwa buah beri, akar bit, brokoli, bawang putih, teh hijau, dan superfood dapat mencegah kanker. Namun, makanan tersebut dapat menjadi bagian dari kebiasaan makan dan hidup sehat dalam rangka mencegah kanker. Penting pula untuk menjaga pola makan sehat seperti mengonsumsi buah yang lebih sehat dari jenis makanan lain. Adapun tiga komponen utama untuk hidup sehat yaitu: Pertama, menjaga berat badan yang ideal. Kedua, olah raga teratur. Ketiga, mengikuti diet atau makan makanan menu sehat. Pasalnya makanan menu sehat dapat menurunkan risiko kanker hingga 35 persen. Baca: 10 Hal Sepele Ini Bisa Buat Rencana Pernikahan Batal

    Mitos 3: Mengkonsumsi makanan asam menyebabkan kanker

    Tidak benar bahwa mengonsumsi makanan asam dapat tingkatkan risiko kanker. Sel kanker tidak dapat hidup pada lingkungan dengan kadar alkalin yang tinggi. Lingkungan asam di seputar sel kanker lebih disebabkan oleh cara tumor menciptakan energi dan menggunakan oksigen. Tidak ada bukti bahwa makanan dapat memanipulasi tingkat keasaman tubuh yang menyebabkan kanker.

    Mitos 4: Pengobatan kanker lebih merusak daripada menyembuhkan

    Pengobatan terhadap kanker seperti kemoterapi, radioterapi, atau bedah merupakan perawatan serius. Efek samping memang terasa sangat kuat, sebab pengobatan untuk mematikan sel kanker juga dapat menggangu fungsi beberapa sel sehat. Misalnya, sistem pembentukan darah. Pada kanker stadium awal, kemoterapi dan radioterapi masih diharapkan dapat menyembuhkan sebagai tujuan kuratif.

    Sementara itu pada stadium lebih tinggi, kemoterapi bermanfaat untuk meringankan pennderitaan seperti nyeri dan mempertahankan kualitas hidup. Pembedahan merupakan pengobatan efektif terhadap beberapa jenis kanker, terutama pada stadium dini. Pada stadium lanjut, pengobatan paliatif tetap dilakukan bagi pasien kanker untuk memberikan keseimbangan kualitas dan kuantitas hidup. Baca: Advent Bangun Gagal Ginjal, Penyakit Ini Rentan Menyerang Wanita

    Mitos 5: Biopsi membuat tumor menjadi ganas

    Banyak orang menolak untuk pemeriksaan biopsi terhadap tumor karena takut benjolan justru akan menjadi kanker atau akan menjadi ganas. Justru, hal ini merupakan mitos yang sangat merugikan karena seringkali membuat pengobatan menjadi terlambat. Ada dua hal yang harus dimengerti, yaitu pertama, sebuah benjolan atau tumor jinak tidak akan menjadi ganas karena biopsi. Kedua, kanker tidak akan dapat diobati bila tidak diketahui jenisnya.

    Mitos 6: Berlebihan dalam mengonsumsi makanan berlemak dapat memicu risiko kanker.

    Lemak yang memadat tidak menyebabkan kanker, yang buruk adalah lemak berlebih pada tubuh kita sendiri yang banyak diakibatkan oleh karbohidat dan gula yang berlebihan. Baca: Tangan Terus Menggigil, Wanita Ini Lakukan Terapi dengan Musik


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pokemon 'Hidup' Dalam Detektif Pikachu

    Hollywood baru saja mengadaptasi karakter favorit dunia dari kartun Pokemon, Pikachu, ke dalam film layar lebar.