Hari Ayah, Begini Jika Sandiaga Uno Marah pada Sang Anak

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bakal calon wakil presiden Sandiaga Uno memberikan keterangan pers mengenai pandangan kondisi perekonomian bangsa saat ini di Rumah Kertanegara, Jakarta, 7 September 2018. Prabowo-Sandi bersama koalisi partai pengusungnya mengkritisi kondisi perekonomian bangsa saat ini pasca-melemahnya nilai tukar rupiah. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Bakal calon wakil presiden Sandiaga Uno memberikan keterangan pers mengenai pandangan kondisi perekonomian bangsa saat ini di Rumah Kertanegara, Jakarta, 7 September 2018. Prabowo-Sandi bersama koalisi partai pengusungnya mengkritisi kondisi perekonomian bangsa saat ini pasca-melemahnya nilai tukar rupiah. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Di Hari Ayah Nasional yang selalu diperingati pada 12 November,   putri sulung Sandiaga Uno, Anneesha Atheera Uno menceritakan pengalamannya pernah dimarahi oleh sang ayah.

    Baca juga: Hari Ayah Nasional, Bagaimana Sandiaga Uno di Mata Anaknya?

    Salah satu pengalaman yang sangat diingat Atheera adalah saat ia masih duduk di bangku Sekolah Dasar. Atheera bercerita saat itu, ia diajari matematika oleh sang ayah Sandiaga Uno. "Terus lama banget aku gak ngerti-ngerti. Terus papa marahin aku dan aku nangis," kata Atheera dalam keterangan tertulis kepada Tempo pada 11 November 2018.

    Ia mengakui kedua orang tuanya, termasuk orang yang tegas. "Tapi tidak terlalu main hukum-hukuman," katanya.
    Atheera dan Sandiaga Uno (Foto Istimewa)
    Semakin dirinya tumbuh menjadi mahasiswa, sang ayah biasanya lebih banyak mengajaknya berdiskusi sambil ngobrol santai. "Kami justru nyari solusi bareng-bareng, bukan dihukum," katanya.

    Menurut Atheera, tidak ada yang banyak berbeda antara sosok ayah dan ibunya, Nur Asia. "Mama sama papa dua-duanya sangat pengertian. Tapi bisa lebih galak kalau ada yang benar-benar harus dikerjain cepet-cepet," katanya.

    Bila memang ada hal yang sangat penting, ayah dan ibu Atheera jarang sekali komplain atau marah. Kemarahan semakin jarang dirasakan Atheera dan adiknya Amyra Atheefa Uno setelah mereka semakin dewasa. "Mungkin kalau ke Sulaiman agak lebih strict, karena dia jauh lebih kecil," kata Atheera menyebut adik bungsunya, Sulaiman Saladdin Uno yang berusia 6 tahun.

    Baca juga: Hari Ayah, Intip Pesan Anies Baswedan untuk Sang Putri



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.