Rambut Anak Juga Bisa Rontok, Cek Penyebabnya

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sisa rambut rontok yang tertinggal di sisir.

    Sisa rambut rontok yang tertinggal di sisir.

    TEMPO.CO, Jakarta - Rambut rontok juga bisa terjadi pada anak-anak. Kerontokan rambut pada anak usia 12 tahun dan lebih muda paling sering disebabkan kondisi umum yang bisa sembuh sendiri.

    Struktur, penampilan, dan jenis rambut berbeda menurut kelompok etnis dan wilayah. Faktor-faktor ini mungkin juga berdampak pada pola rambut rontok.

    Satu helai rambut membutuhkan sekitar 2-6 tahun untuk tumbuh, yang disebut fase anagen. Fase ini diikuti oleh fase katagen (2-3 minggu), yang merupakan fase transisi singkat yang menunjukkan akhir pertumbuhan rambut aktif. Tahap selanjutnya adalah fase telogen, di mana rambut memasuki periode istirahat dan berlangsung selama 2-4 bulan sebelum rontok dan rambut baru tumbuh.

    Sementara, 90 persen folikel rambut berada dalam fase anagen, 10-14 persen di telogen dan 1-2 persen di katagen. Dan fase folikel rambut mungkin berbeda di berbagai bagian tubuh.

    Rambut rontok atau alopecia pada anak-anak, bisa disebabkan oleh berbagai faktor yang berbeda dengan masalah kerontokan rambut yang berhubungan dengan orang dewasa. Penyebab-penyebab ini adalah sebagai berikut:

    Telogen effluvium
    Ini adalah masalah kerontokan rambut sementara yang terjadi setelah anak memiliki masalah fisik atau emosional, seperti demam atau infeksi, cedera fisik, stres emosional, dan ketidakseimbangan vitamin.

    Anak-anak dengan telogen effluvium kehilangan rambut mereka lebih dari apa yang biasanya hilang dalam fase telogen. Jadi, alih-alih kehilangan 100 helai rambut sehari, anak-anak dalam fase ini mungkin kehilangan hingga 300 helai rambut sehari. Dalam kebanyakan kasus, rambut tumbuh kembali dari waktu ke waktu yang dapat memakan waktu 6 bulan hingga 1 tahun.

    Tinea kapitis
    Tinea kapitis, juga dikenal sebagai kurap kulit kepala adalah infeksi jamur yang umum dan menular yang menyebabkan ruam merah berbentuk cincin pada kulit kepala. Gejalanya adalah kulit gatal dan teriritasi, demam, dan kelenjar bengkak. Diagnosis dilakukan dengan mengikis sepotong kecil kulit yang terinfeksi dan mengirimkannya ke laboratorium untuk memastikan apa tepatnya. Tinea kapitis biasanya diobati dengan obat antijamur.

    Traksi alopecia
    Ini adalah jenis kerontokan rambut yang terjadi ketika rambut mengalami tekanan yang ekstrem, misalnya mengenakan kepang yang sangat ketat atau memiliki ekor kuda yang kencang untuk jangka waktu yang lama. Hal ini menyebabkan kulit kepala merah gatal dengan bintik-bintik botak atau menipis besar. Traksi alopecia dapat hilang dengan sendirinya begitu rambut mengalami sedikit tekanan. Tetapi menumbuhkan kembali rambut membutuhkan waktu.

    Alopecia areata
    Ini adalah penyakit autoimun yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh mulai menyerang folikel rambut, menyebabkan kebotakan total dan anak-anak mulai kehilangan alis dan bulu mata. Alopecia areata terdiri dari berbagai jenis yakni Alopecia areata, bercak botak berkembang di kulit kepala anak, Alopecia totalis, semua rambut kulit kepala rontok dan Alopecia universalis, semua rambut tubuh rontok. Tidak ada obat untuk kondisi ini, tetapi dengan perawatan yang tepat, pertumbuhan kembali rambut dapat terlihat dalam 1 tahun.

    Trikotilomania
    Anak-anak yang terus bermain atau memutar rambut dapat merusak folikel rambut, menyebabkan rambut rontok. Ini biasanya terjadi ketika orang memiliki kecemasan atau gangguan obsesif kompulsif. Gejala-gejala trikotilomania adalah bercak-bercak di kulit kepala dan rambut rusak. Perawatan untuk trikotilomania adalah terapi perilaku kognitif dan dukungan emosional.

    Kekurangan nutrisi
    Ketika anak-anak kehilangan nutrisi penting seperti zat besi, seng, biotin, niasin dan protein, mereka cenderung mulai kehilangan rambut. Kekurangan nutrisi dapat disebabkan karena gangguan makan seperti bulimia dan anoreksia, atau diet rendah protein. Selain itu, penyebab rambut rontok lain pada anak-anak adalah kelainan tiroid, diabetes melitus, anemia, lupus eritematosus sistemik, dan kelainan struktural batang rambut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!