Hari Hepatitis Sedunia, Kenali Penyakit karena Virus Ini

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi hepatitis. Shutterstock.com

    Ilustrasi hepatitis. Shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Hari Hepatitis Sedunia diperingati setiap 28 Juli. Tujuannya untuk meningkatkan kesadaran akan virus hepatitis, peradangan hati yang menyebabkan penyakit hati parah, dan kanker hepatoseluler. Tema Hari Hepatitis Sedunia tahun ini adalah "Hepatitis Tidak Bisa Menunggu", untuk menyampaikan seruan urgensi sebagai upaya membebaskan masyarakat dunia dari hepatitis pada 2030.

    Hepatitis adalah peradangan hati yang dapat menyebabkan serangkaian masalah kesehatan dan seringkali berujung pada kematian. Melansir India Today, ada lima jenis utama virus hepatitis, yakni, A, B, C, D dan E. Gabungan dari hepatitis B dan C adalah penyebab kematian yang paling umum, bahkan terdapat 1,3 juta nyawa hilang setiap tahun.

    Hepatitis A dan E sebagian besar disebabkan oleh asupan makanan dan air yang terkontaminasi. Hepatitis B, C, dan D biasanya terjadi setelah kontak dengan darah dan cairan tubuh dari orang yang terinfeksi.

    Menurut salah satu studi yang dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), diperkirakan 4,5 juta kematian dini dapat dicegah di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah pada 2030 dengan vaksinasi, tes diagnostik, obat-obatan, dan kampanye edukasi. Strategi hepatitis global WHO, yang diratifikasi oleh semua negara anggota WHO, bertujuan untuk mengurangi infeksi hepatitis baru sebesar 90 persen dan kematian sebesar 65 persen antara 2016 dan 2030.

    Hepatitis C adalah penyakit hati yang disebabkan virus hepatitis C (HCV). Virus ini mampu menyebabkan hepatitis akut dan kronis, dengan tingkat keparahan yang bervariasi dari penyakit ringan yang berlangsung beberapa minggu hingga penyakit serius seumur hidup.

    Hepatitis C adalah penyebab utama dari kanker hati. Virus hepatitis C adalah virus yang ditularkan melalui darah, sebagian besar disebabkan oleh infeksi melalui paparan sejumlah kecil darah. Penggunaan narkoba lewat jarum suntik, praktik injeksi yang tidak aman, perawatan kesehatan yang tidak aman, transfusi darah dan produk darah yang tidak disaring, dan perilaku seksual dapat menyebabkan penularan hepatitis.

    Diperkirakan terdapat 71 juta orang di dunia terinfeksi hepatitis C kronis. Sebagian besar yang terinfeksi kronis akan mengembangkan sirosis atau kanker hati. WHO memperkirakan pada 2016, sekitar 400 ribu orang meninggal karena hepatitis C, sebagian besar karena sirosis dan karsinoma hepatoseluler (kanker hati primer).

    Obat antivirus mampu menyembuhkan lebih dari 95 persen orang dengan infeksi hepatitis C sehingga mengurangi risiko kematian akibat sirosis dan kanker hati, tetapi akses ke diagnosis dan pengobatan tetap rendah. Hingga kini belum ada vaksin yang efektif untuk melawan hepatitis C.

    Baca juga: Hari Hepatitis Sedunia, Intip 11 Mitos dan Faktanya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.