Semakin Banyak Anak Muda yang Memilih Karir Wirausaha Sosial

Reporter

Editor

Mitra Tarigan

Pemenang program Young Social Entrepreneurs Global 2022/Young Social Entrepreneurs

TEMPO.CO, Jakarta - Anggota Parlemen di Singapura, Edward Chia, mengapresiasi anak muda yang memilih karir sebagai wirausaha sosial. "Saya berbesar hati mengetahui bahwa banyak pemuda saat ini menganggap kewirausahaan sosial sebagai jalur karir yang layak," katanya dalam keterangan pers yang diterima Tempo pada akhir November 2022. 

Ia mengatakan partisipasi generasi muda sebagai wirausaha sosial ini bisa berdampak besar pada pembangunan berkelanjutan. "Partisipasi yang berarti dari generasi muda di ruang ini dapat sangat transformasional dan berkontribusi besar terhadap pembangunan berkelanjutan," katanya. 

Selain sebagai anggota parlemen, Edward juga merupakan salah satu pendiri perusahaan sosial Five &2, sebuah bisnis makanan yang mempekerjakan mereka yang terpinggirkan dan menyediakan makanan untuk komunitas yang kurang mampu. Ia pun menjadi tamu kehormatan acara program Young Social Entrepreneurs Global 2022. Baginya peran seorang wirausaha sosial sangat besar. "Wirausaha sosial melengkapi pekerjaan pemerintah dan masyarakat sipil untuk mendukung masyarakat rentan di tengah tantangan yang kompleks," lanjutnya.

Penasihat Khusus Singapore International Foundation (SIF) , Program, dan Direktur di Invespar Rajan Raju mencatat bahwa tantangan global telah memunculkan banyak masalah sosial. Hal itu telah menyoroti peran berharga yang dimainkan wirausaha sosial di masyarakat. "Ada peningkatan kebutuhan akan bisnis yang digerakkan oleh tujuan untuk dapat memberikan dampak berkelanjutan, dalam skala besar. SIF dengan senang hati mendukung para pembuat perubahan muda ini dalam perjalanan kewirausahaan sosial mereka, karena mereka terus berinovasi dan membawa perubahan sosial yang positif dalam komunitas mereka,” ujar Raju yang juga Ketua Juri Utama Young Social Entrepreneurs Global 2022.

Young Social Entrepreneurs Global 2022 Pilih 6 Pemenang Wirausaha Sosial

Panitia Young Social Entrepreneurs Global 2022 akhirnya memenangkan 6 bisnis inovatif kawasan regional yang memperjuangkan perubahan sosial. Keenam wirausaha sosial ini menerima dana hingga S$20,000 atau sekitar Rp 228,1 juta, yang dapat membantu meningkatkan skala bisnis mereka. 

Para pemenang dipilih setelah 15 tim – yang terdiri dari 26 pembuat perubahan – berkumpul secara virtual pada Jumat 25 November 2022 untuk Pitching for Change. Acara itu merupakan kegiatan penutup sekaligus puncak acara program Singapore International Foundation (SIF) Young Social Entrepreneurs (YSE) Global 2022.

Program Young Social Entrepreneurs (YSE) Global 2022 yang berjalan selama 6 bulan ini berupaya menginspirasi, membekali, dan memungkinkan kaum muda dari berbagai kebangsaan untuk meluncurkan atau meningkatkan skala wirausaha sosial mereka di Singapura dan sekitarnya. Melalui lokakarya yang disesuaikan, bimbingan, dan peluang pembelajaran regional, program YSE bertujuan untuk mendukung jaringan global pembuat perubahan muda dengan ide-ide bisnis inovatif yang berfokus pada kebaikan sosial.

Ke-15 tim tersebut dipilih dari kumpulan 46 wirausaha sosial, yang terdiri dari 93 pemuda dan mewakili 11 kebangsaan. Semuanya telah mengambil bagian dalam lokakarya program pada bulan Juni. Tim-tim terpilih itu termasuk pemuda dari Tiongkok, India, Indonesia, Laos, Malaysia, Singapura, Korea Selatan, Thailand, dan Vietnam.

Pemenang Young Social Entrepreneurs Global 2022/Young Social Entrepreneurs Global

Pada tahap final, mereka mempresentasikan rencana dan ide bisnis mereka kepada panel juri, yang terdiri dari pakar industri dan konsultan dari sektor investasi berdampak dan layanan sosial. Para tim itu menunjukkan kepada para juri bagaimana mereka memiliki visi untuk membuat dampak berkelanjutan dengan bisnis mereka dan mengatasi masalah di berbagai bidang seperti perawatan kesehatan mental, inklusivitas, kelestarian lingkungan, dan pendidikan.

Keenam pemenang dipilih berdasarkan dampak dan skalabilitas ide bisnis mereka, serta tingkat komitmen anggota tim. Keenam tim pemenang Young Social Entrepreneurs Global 2022 yang diurutkan menurut abjad ini adalah:

1. Anahat For Change Foundation (India)

Dipimpin oleh Ms Purvi Tanwani, Anahat For Change Foundation adalah organisasi nirlaba yang berfokus pada keberlanjutan. Organisasi ini bertujuan untuk memberdayakan perempuan melalui pengembangan keterampilan dan generasi mata pencaharian. Anahat For Change bekerja dengan masyarakat perkotaan dan pedesaan untuk meningkatkan kesadaran tentang kesehatan dan kebersihan menstruasi, hak kesehatan reproduksi seksual dan pendidikan keselamatan pribadi untuk anak-anak. Anahat juga memproduksi pembalut menstruasi dan produk perawatan bayi merek sendiri dengan nama 'Anahat Unnati'. Produk-produk yang terjangkau dan berkelanjutan ini dibuat oleh para wanita yang dipekerjakan Anahat.

2. KURA KURA (Singapore) 

Dipimpin oleh Arif Woozeer, KURA KURA adalah aplikasi seluler yang menggabungkan praktik penjurnalan reflektif, sambil memberikan jalan bagi pengguna untuk saling mendukung dalam perjalanan mereka menuju kesehatan mental.

3. Mengayu (Indonesia)

Dipimpin oleh Riza Nisriinaa dan Saras Dumasari. Mengayu bertujuan untuk memberdayakan perempuan rentan: korban kekerasan dalam rumah tangga dan saat kencan, serta mereka yang kehilangan pekerjaan selama pandemi COVID-19. Mengayu memberi mereka pelatihan dan ruang kerja yang aman untuk membantu mendapatkan kembali kepercayaan diri mereka dan menjadi mandiri secara finansial.

4. Ripple Community (Malaysia)

Dipimpin oleh Kee Joey, Ripple Community bertujuan untuk menyediakan perawatan kesehatan perilaku yang terjangkau dan dapat diakses oleh individu dengan kesehatan mental dan kebutuhan khusus. Ripple juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran melalui kerja komunitas dan advokasi. Ripple menyediakan layanan online dan tatap muka melalui tim perawatan multidisiplin, menggunakan metode intervensi yang berbasis bukti dan berfokus pada keluarga. Selain itu, Ripple juga mengembangkan aplikasi yang dapat menyediakan sistem pendukung holistik kepada kliennya.

5. Symbionic Tech (India)

Dipimpin oleh Varun Iyer S, Symbionic Tech bertujuan untuk membantu orang-orang dengan perbedaan anggota tubuh bisa mencapai kemandirian dan kepercayaan diri fungsional, melalui bionik berteknologi tinggi namun terjangkau. Symbionic juga berharap dapat membuat teknologi bantu yang lebih mudah diakses masyarakat umum.

6. The Green (Laos dan Korea Selatan) 

Dipimpin oleh Jaewon Lee dari Korea Selatan dan Soukthavy Sisouphanh dan Mr Bounpaseuth Southammakoth, The Green bertujuan untuk menciptakan pendapatan yang stabil bagi petani kecil di Laos dengan teknologi pertanian yang mudah diakses dan dapat mengurangi karbon. Ini akan memungkinkan mereka untuk memproduksi dan menjual makanan mereka sendiri dengan cara yang efisien dan menguntungkan. Dengan 70 persen populasi Laos terlibat dalam pertanian, teknologi semacam itu juga dapat mencegah mata pencaharian petani dari terpukul dari krisis iklim yang memburuk.

Tingkatkan Kemampuan Wirausaha Sosial Muda

Menjelang ‘Pitching for Change’, para pemuda pembuat perubahan itu telah mengambil bagian dalam serangkaian kegiatan virtual, yang dimulai pada Juli 2022. SIF merancang sesi untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk menjalankan bisnis yang layak. Topik-topik yang dibahas seperti penilaian kebutuhan, pemasaran digital, pengukuran dampak, dan peningkatan modal.

Para peserta juga bekerja dengan mentor sukarelawan untuk mempertajam ide bisnis mereka dalam persiapan pitch akhir. Para mentor tersebut terdiri dari konsultan bisnis dari McKinsey & Company, Temasek International, Bain & Company dan pengusaha mapan serta pakar dari sektor terkait.

Wirausahawan sosial pemula juga terhubung dengan rekan-rekan dari berbagai kebangsaan dan mendapatkan teman baru untuk memperdalam pemahaman lintas budaya, serta menjalin koneksi bisnis yang bermanfaat.

Salah satu pemenang program wirausaha sosial ini adalah Mengayu yang berbasis di Indonesia, yang menyediakan pelatihan kerja dan ruang kerja yang aman bagi perempuan rentan. Pendiri Mengayu, Riza Nisriinaa mengatakan timnya telah memperoleh begitu banyak keberuntungan dalam enam bulan terakhir. "Saya berterima kasih atas dukungan dari tim SIF, mentor kami, dan sesama peserta. Sungguh menggembirakan untuk terhubung dengan kaum muda di seluruh dunia yang bertekad membuat perbedaan di komunitas mereka. Meluangkan waktu untuk belajar dari satu sama lain telah menjadi sumber inspirasi dan motivasi yang bagus. Saya yakin kita semua akan terus mendorong apa yang kita yakini bahkan setelah program,” katanya. 

Sejak 2010, YSE Global telah membina jaringan alumni global lebih dari 1.400 pembuat perubahan, mewakili 43 kebangsaan dan 674 perusahaan sosial.

Baca: Pentingnya Pengembangan Kepemimpinan di Kalangan Pemuda






Pentingnya Pengembangan Kepemimpinan di Kalangan Pemuda

18 November 2022

Pentingnya Pengembangan Kepemimpinan di Kalangan Pemuda

Menteri Nadiem Makarim ingatkan tentang pentingnya mengembangkan nilai kepemimpinan di kalangan pemuda agar mereka siap menghadapi masa depan


Coba Perkuat Hubungan Singapura Indonesia, SIF Fokus di 5 Bidang Ini

22 Agustus 2022

Coba Perkuat Hubungan Singapura Indonesia, SIF Fokus di 5 Bidang Ini

Kerja sama dengan SIF diharapkan bisa dukung pembangunan berkelanjutan dan mempromosikan rasa saling menghormati antara Indonesia dan Singapura.


SIF Ajak Generasi Muda Jaga Kelestarian Iklim Melalui Climate Hack

4 Mei 2022

SIF Ajak Generasi Muda Jaga Kelestarian Iklim Melalui Climate Hack

Singapore International Foundation ajak generasi muda memanfaatkan platform seperti Climate Hack untuk berkontribusi dalam jaga kelestarian lingkungan


SIF Ajak Generasi Muda Beri Dampak Sosial dengan Keterampilan Digital

30 Maret 2022

SIF Ajak Generasi Muda Beri Dampak Sosial dengan Keterampilan Digital

DigiLABS akan membangun jaringan yang kuat dari 2.400 generasi muda terampil digital di Asia yang secara efektif gunakan teknologi untuk kebaikan.


Digitalisasi Mudahkan Anak Muda untuk Berkembang, tapi Mereka Harus Punya...

31 Desember 2021

Digitalisasi Mudahkan Anak Muda untuk Berkembang, tapi Mereka Harus Punya...

Digitalisasi menjadi salah satu cara anak muda Indonesia untuk terus berkembang. Walau begitu masih tetap saja ada yang merasa sulit untuk maju.


Wujudkan Bisnis Berkelanjutan, Pentingnya Anak Muda Kolaborasi Kawasan

16 November 2021

Wujudkan Bisnis Berkelanjutan, Pentingnya Anak Muda Kolaborasi Kawasan

Anak muda memiliki peran besar untuk memimpin organisasi mereka di masa yang akan datang. Kolaborasi antara kawasan menjadi sangat penting


Selain Finansial, Ini Tantangan yang Dialami Para Startup

2 September 2021

Selain Finansial, Ini Tantangan yang Dialami Para Startup

Finansial memang menjadi tantangan utama saat kembangkan startup. Pelatihan dan mentoring kepada perusahaan rintisan bisa berdampak baik.


Mengapa Diplomasi Publik Berperan Penting dalam Membentuk Perdamaian?

31 Juli 2021

Mengapa Diplomasi Publik Berperan Penting dalam Membentuk Perdamaian?

Diplomasi publik memainkan peran penting dalam membentuk perdamaian. Namun bagaimana praktiknya di Asia?