Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Tips Penderita PPOK Bersihkan Paru-paru secara Mandiri

Reporter

image-gnews
Ilustrasi wanita batuk. Freepik.com/Jcomp
Ilustrasi wanita batuk. Freepik.com/Jcomp
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi di Rumah Sakit Paru Rotinsulu, Sitti Nurun Nikmah, membagi sejumlah cara pasien penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) untuk membersihkan paru-paru secara mandiri. Salah satunya latihan teknik pernapasan.

Dia menjelaskan dengan latihan pernapasan otot-otot saluran menjadi baik sehingga ventilasi oksigen dan karbondioksida pasien bagus. Dengan demikian, secara tidak langsung pengeluaran dahak menjadi lebih baik.

"Mengapa kita harus latihan pernapasan diafragma? Karena diafragma itu otot inspirasi utama yang bekerja saat kita bernapas, itu yang utama. Dengan memperkuat otot diafragma, otomatis kemampuan batuknya juga jadi lebih baik," katanya dalam bincang "Ternyata Paru-Paru Bisa Dibersihkan" yang disiarkan oleh Kementerian Kesehatan, Rabu, 19 Juni 2024.

Menurut Nikmah, latihan teknik pernapasan dapat dikombinasikan, tergantung kebutuhan pasien. Misalnya teknik napas terkontrol dan teknik napas dalam. Dengan berlatih teknik bernapas dalam dapat meningkatkan volume udara yang masuk dan teknik bernapas terkontrol dapat memperbaiki pola pernapasan.

"Lalu baru latihan batuk. Huffing, dikumpulkan dahaknya, lalu coughing, dibatukkan," jelasnya.

Latihan kebugaran jantung dan paru
Dia menambahkan dalam pelatihan tersebut dapat diberitahukan mengenai drainase postural, yaitu cara mengeluarkan dahak dengan bantuan gravitasi. Contoh apabila dahak ada di lobus superior paru kanan maka posisi kepala harus lebih rendah, misalnya dengan posisi Trendelenburg. Setelah pasien diposisikan dapat dibantu dikeluarkan dahaknya melalui sejumlah cara. Contohnya teknik perkusi atau vibrasi, tergantung kondisi pasien.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Kalau misalnya pasien otot dadanya besar dan cenderung lebih kuat, kita bisa lakukan clapping dengan perkusi. Atau misalnya pada bayi, kalau bayi tidak mungkin kita tepuk-tepuk dengan kuat, jadi cukup vibrasi saja," paparnya.

Selain latihan teknik bernapas juga dapat diberikan latihan kebugaran jantung dan paru-paru agar otot-otot kedua organ tersebut tetap bugar demi mendukung aktivitas dan pergerakan. Spesialis paru Nina Eristiana menjelaskan pada orang normal, iritan dan kuman yang menyerang paru-paru akan dibungkus dengan mukus atau dahak kemudian dikeluarkan melalui batuk. 

Namun, pasien PPOK seperti bronchiectasis atau fibrosis paru, terutama yang pernah tuberkulosis, struktur paru-paru rusak sehingga saat terinfeksi dan memproduksi banyak dahak. Karena itu, mereka perlu diajarkan cara batuk yang efektif.

"Setelah di poli rehab, itu diajarkan bagaimana caranya mereka di rumah mempraktekkan karena obat-obatan itu sendiri hanya membantu mengencerkan dahak," kata Nina.

Pilihan Editor: Beda Tenggelam Kering dan Sekunder, Istilah yang Sebenarnya Tak Ada di Dunia Medis

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Waspada, Bedak Tabur Bisa Bikin Bayi Kesulitan Bernapas

1 hari lalu

Ilustrasi bayi menguap. Foto: Unsplash.com/Minnie Zhou
Waspada, Bedak Tabur Bisa Bikin Bayi Kesulitan Bernapas

Bedak tabur memiliki berbentuk seperti serbuk-serbuk kecil yang mudah berterbangan di udara. Bayi bisa menghirup serbuk itu dan jadi sulit bernapas


Mengenali Perbedaan Jenis Batuk

10 hari lalu

Ilustrasi batuk pilek. Shutterstock
Mengenali Perbedaan Jenis Batuk

Batuk merupakan tindakan refleks yang menjaga tenggorokan dan saluran pernapasan


Pakar Jelaskan Pencegahan Kanker Paru Secara Medis

14 hari lalu

Ilustrasi Kanker paru-paru. Shutterstock
Pakar Jelaskan Pencegahan Kanker Paru Secara Medis

Kanker paru bisa dicegah lewat perubahan gaya hidup dan deteksi dini. Selain itu ada juga pemeriksaan medis sebagai langkah pencegahan.


Dampak Polusi Udara pada Anak Tingkatkan Risiko Masalah Pernapasan saat Dewasa

18 hari lalu

Deretan gedung bertingkat yang tertutup polusi di Jakarta, Jumat 21 Juni 2024. Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir pada pukul 15.53 WIB, Indeks Kualitas Udara (Air Quality Index/AQI) di Jakarta berada pada angka 155 yang menempatkannya sebagai kota besar dengan kualitas udara terburuk kedua di dunia di bawah Kinshasa, Kongo. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Dampak Polusi Udara pada Anak Tingkatkan Risiko Masalah Pernapasan saat Dewasa

Paparan polusi udara pada masa kanak-kanak berisiko masalah paru-paru dan kemudian secara konsisten dikaitkan masalah pernapasan di masa dewasa.


Dampak Buruk Polusi Udara pada Tumbuh Kembang Anak Menurut Pakar

24 hari lalu

Deretan gedung bertingkat yang tertutup polusi di Jakarta, Jumat 21 Juni 2024. Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir pada pukul 15.53 WIB, Indeks Kualitas Udara (Air Quality Index/AQI) di Jakarta berada pada angka 155 yang menempatkannya sebagai kota besar dengan kualitas udara terburuk kedua di dunia di bawah Kinshasa, Kongo. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Dampak Buruk Polusi Udara pada Tumbuh Kembang Anak Menurut Pakar

Polusi udara Jakarta yang memburuk menyebabkan munculnya banyak partikel berbahaya sehingga meningkatkan risiko anak terkena berbagai macam penyakit.


Dokter Jelaskan Jenis Batuk, Penyebab dan Bedanya

24 hari lalu

Ilustrasi batuk pilek. Shutterstock
Dokter Jelaskan Jenis Batuk, Penyebab dan Bedanya

Dokter penyakit dalam menyebut batuk memiliki perbedaan yang dapat dilihat berdasarkan sifat akutnya. Berikut penjelasannya.


Kelompok Paling Rentan saat Cuaca Panas dan Perlu Pengawasan Khusus

25 hari lalu

Ilustrasi seorang anak minum air putih. Shutterstock
Kelompok Paling Rentan saat Cuaca Panas dan Perlu Pengawasan Khusus

Terlalu lama berada di luar ruangan saat cuaca panas bisa meningkatkan risiko kesehatan, terutama kelompok rentan. Siapa saja mereka?


Kasus Ekstrem Akibat Bersin, dari Gigi Copot sampai Patah Tulang Wajah

25 hari lalu

Ilustrasi orang bersin. shutterstock.com
Kasus Ekstrem Akibat Bersin, dari Gigi Copot sampai Patah Tulang Wajah

Meski terlihat tak berbahaya, bersin punya kekuatan besar yang bisa mengakibatkan cedera serius pada sebagian orang.


Penularan TBC Anak Bisa Berawal dari Lingkungan Rumah dan Pentingnya Skrining

27 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Penularan TBC Anak Bisa Berawal dari Lingkungan Rumah dan Pentingnya Skrining

Pakar mengatakan kontak erat di lingkungan rumah merupakan faktor risiko paling kuat terhadap penularan TBC, terutama pada anak.


Pakar Sebut Obat TBC Tak Berbahaya buat Ibu Hamil

29 hari lalu

Ilustrasi Tuberkulosis atau TBC. Shutterstock
Pakar Sebut Obat TBC Tak Berbahaya buat Ibu Hamil

Pakar menyebut obat TBC yang digunakan ibu hamil sudah aman dengan bahaya lebih kecil sehingga tak berisiko ke janin.