Penyakit yang Mematikan Perempuan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    TEMPO/Zulkarnain

    TEMPO/Zulkarnain

    TEMPO.CO, Jakarta - Mengutip data Yayasan Kanker Indonesia, setiap hari muncul 40-45 kasus baru dan 20-25 orang meninggal akibat kanker serviks--penyakit pembunuh perempuan nomor satu. Angka itu mengerikan. Sebab, setiap satu jam, satu perempuan di Indonesia meninggal akibat penyakit tersebut. (Baca: Sepertiga Wanita Usia 20-an Lewatkan Pap Smear)

    Menurut Haris Wibawanto, dokter spesialis kandungan di Rumah Sakit Blambangan, Banyuwangi, angka kematian yang tinggi tersebut disebabkan oleh pasien baru menyadari penyakitnya saat kanker sudah menyebar. Kanker serviks disebabkan oleh human papillomavirus (HPV) yang menyerang leher rahim, bagian sempit di antara kemaluan dan rahim.

    "Virus itu mudah menyebar pada perempuan yang kurang menjaga kebersihan, berganti-ganti pasangan seks, dan melakukan seks di bawah usia 16 tahun," kata Haris. Pada stadium awal, tidak ada gejala yang tampak. Namun, pada stadium berikutnya, perempuan yang terinfeksi HPV akan mengalami keputihan terus-menerus, vagina berbau, serta perdarahan. (Baca: 5 Jenis Penyakit Ini Dikenal Mematikan)

    Menurut Haris, ada dua cara mencegah kanker serviks. Pertama, pencegahan primer dengan pap smear. Kedua, pencegahan sekunder melalui imunisasi HPV. "Jika diketahui sejak dini dengan pap smear, penyebaran virus HPV bisa dihentikan dengan cepat," tuturnya.

    IKA NINGTYAS


    Terpopuler

    Tetap Konsisten Berbagi Nasi Bungkus 

    Sosok Penting Si Ahli Kreativitas Louis Vuitton

    Komunitas Andalkan Kerendahan Nurani 

    Dihina Gemuk, Bobot Penderita Obesitas Bertambah  




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ronaldo Cetak Gol ke-800: Ini Jejak Gol Bersejarah CR7

    Ronaldo mencetak 800 gol sepanjang kariernya. Gol itu ia torehkan di laga Liga Inggris melawan Arsenal, 3 Desember lalu. Apa saja gol bersejarahnya?