Polusi Udara Bisa Ada di Dalam Kantor dan Rumah

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pejalan kaki menggunakan masker ketika melintas di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Kamis 25 Juli 2019. Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta akan meningkatkan layanan angkutan umum massal, mulai dari MRT dan kendaraan umum massal lainnya, menyediakan perlengkapan uji emisi kendaraan bermotor dan penambahan ruang hijau terbuka serta penanaman pohon yang dapat menyerap polutan seperti PM 2,5 di udara yang dikeluarkan sebagian besar oleh asap pembuangan kendaraan bermotor. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

    Sejumlah pejalan kaki menggunakan masker ketika melintas di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Kamis 25 Juli 2019. Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta akan meningkatkan layanan angkutan umum massal, mulai dari MRT dan kendaraan umum massal lainnya, menyediakan perlengkapan uji emisi kendaraan bermotor dan penambahan ruang hijau terbuka serta penanaman pohon yang dapat menyerap polutan seperti PM 2,5 di udara yang dikeluarkan sebagian besar oleh asap pembuangan kendaraan bermotor. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Dokter Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, Agus Dwi Susanto mengatakan ternyata polusi udara tidak hanya terdapat di ruang terbuka, tapi juga di dalam ruangan atau rumah sendiri. “Yang sering tidak disadari adalah polusi udara di dalam ruangan, termasuk ruang kantor atau rumah. Menurut penelitian, 92 persen penduduk dunia menghirup kualitas udara yang buruk baik di luar maupun dalam ruangan,” kata Agus saat ditemui di Jakarta, Senin 5 Agustus 2019.

    Agus yang juga ketua Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini mengatakan ada banyak sumber penyebab polusi dalam ruangan, peringkat nomor satu adalah asap rokok. Selain asap rokok, ternyata kegiatan memasak terutama yang menggunakan minyak dan gas dapat menimbulkan asap polusi yang buruk untuk kesehatan. “Kemudian mesin-mesin elektrik seperti printer, penghangat ruangan, air conditioner (AC) dapat mengeluarkan emisi partikel-partikel halus yang menyebabkan polusi,” kata dia.

    Ruangan yang lembab dan tirai, kata dia, juga menjadi sarang virus dan bakteri yang bersirkulasi dengan udara sehingga menyebabkan kualitas udara ruangan yang buruk. Selain itu, Agus mengatakan ventilasi udara yang kotor dan selalu terbuka juga menjadi faktor utama buruknya kualitas udara ruangan, karena polusi dari luar masuk ke dalam.

    Faktor-faktor penyebab udara ruangan buruk tersebut, menurut Agus, mungkin terdengar sepele, namun bila terus dibiarkan dengan jangka waktu panjang dapat menyebabkan infeksi saluran pernafasan, asma, kanker paru, bahkan penyakit jantung dan struk. “Dampaknya mungkin tidak terjadi langsung terkena penyakit tapi juga jangka panjang, karena partikel-partikel halus tersebut terus menerus dihirup bertahun-tahun dan masuk ke pembuluh darah bisa merangsang kanker kemudian penyakit jantung dan struk,” ujar Agus.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cesium 137 dan Bahaya Radiasi Pada Tubuh Manusia

    Cesium 137 adalah bahan radioaktif yang digunakan berbagai industri dan pengobatan. Bila salah dikelola, bahan itu akan menimbulkan sejumlah penyakit.