Kiat Semangat Kerja dari Rumah saat Ramadan

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bekerja dari rumah. (Shutterstock)

    Ilustrasi bekerja dari rumah. (Shutterstock)

    TEMPO.CO, Jakarta - Umat Islam diwajibkan berpuasa Ramadan dari waktu fajar sampai terbenam matahari. Bekerja selama Ramadan selalu memiliki kenikmatan dan tantangan tersendiri. Ramadan disebut bulan ibadah karena apa yang kita kerjakan selain berpuasa juga bernilai pahala.

    Karena itu, aktivitas dan rutinitas di bulan ini juga akan terasa bebeda. Kita mengisi energi ketika sahur dan berbuka puasa, tetapi bukan berarti porsi makanan harus berlebihan. Untuk sahur, makanlah secukupnya karena makan berlebihan akan membuat lemas dan mudah mengantuk. Berikut tujuh tips tetap semangat bekerja dari rumah selama berpuasa.

    Niat
    Niat dan semangat penting untuk menciptakan hasil pekerjaan yang optimal, khususnya saat berpuasa. Meskipun sedang berpuasa, milikilah niat terus giat bekerja.

    Porsi makan sahur
    Pilih menu yang seimbang, dalam arti mengandung karbohidrat, protein, dan serat, terutama makanan yang mengandung serat akan dapat membantu menahan lapar. Jangan terlalu berlebihan dalam mengambil porsi dalam satu wadah atau akan mengakibatkan perut menjadi sakit dan membuat produktivitas kerja menurun.

    Atur pola tidur
    Cobalah tidur lebih awal karena kita akan bangun awal untuk sahur dan ibadah lain. Kemudian setelah sahur dan salat subuh. sebaiknya tidak melanjutkan tidur karena bisa merasa tidak segar kembali ketika bangun.

    Selingi bekerja agar tidak bosan
    Manfaatkan jam istirahat siang dengan aktivitas-aktivitas yang menyegarkan diri dengan kegiatan seperti olahraga atau relaksasi, atau bisa juga menonton video singkat di aplikasi ponsel atau mendengarkan lagu. Bisa juga dengan tidur siang selama 20-30 menit untuk sekedar mengisi tenaga agar siap bekerja kembali.

    Hindari kafein
    Kafein di hari biasa mungkin dapat memberi kesegaran. Namun, saat berpuasa hindari kafein saat berbuka dan sahur karena dapat menyerang saluran pencernaan.

    Tahu batasan diri
    Kenali kapasitas tubuh sendiri. Hindari makanan yang tidak menyehatkan dan kegiatan yang tidak mendukung produktivitas. Jangan memaksakan diri mencapai target perusahaan dan membuat diri sakit. Jika badan sehat, maka pekerjaan apapun dapat dilalui dan Anda dapat berkontribusi maksimal.

    Selalu beribadah
    Poin penting kala Ramadan adalah rutin dan tidak bolong. Jika sebelumnya sulit melakukan ibadah secara rutin, ini adalah waktu yang tepat untuk memperbaiki ritme beribadah.

    Baca juga: 3 Waktu Olahraga Anjuran Pakar kala Ramadan, Mana yang Terbaik?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Cara Perlawanan 75 Pegawai KPK yang Gagal TWK

    Pegawai KPK yang gagal Tes Wawasan Kebangsaan terus menolak pelemahan komisi antirasuah. Seorang peneliti turut menawarkan sejumlah cara perlawanan.