Bunga Tabebuya Bermekaran Seolah di Jepang, Begini Cara Menanam dan Merawatnya

Bunga Tabebuya bermekaran di kawasan Braga, Bandung, Jawa Barat, depan bangunan heritage milik PGN, Ahad, 6 Oktober 2019. Bunga ini sering salah disebut sebagai bunga Sakura. TEMPO/Prima Mulia

TEMPO.CO, Jakarta - Tabebuya atau disebut juga sebagai pohon terompet emas memiliki nama latin handroanthus chrysotrichus. Bunga ini merupakan salah satu tanaman yang berasal dari Brazil dengan iklim kering dan termasuk dalam kelompok pohon besar. Acap kali, bunga ini disebut sebagai bunga sakura karena jika bunganya bermekaran sangat mirip dengan bunga Sakura. Namun, apakah itu benar? Sebenarnya, bunga Tabebuya dan bunga Sakura ini tidak satu familia

Dalam situs southeastgarden,  menyebutkan bahwa bunga tabebuya ini memiliki warna yang berbeda, yakni ada warna merah tua, merah muda, ungu, dan kuning dengan bentuk yang mirip dengan terompet. Pada musim berbunga, Tabebuya memiliki jumlah bunga sangat banyak dan bisa diatur melalui pola pemupukan yang dimanipulasi. Bunga ini cukup terkenal di daerah tropis dan subtropis, salah satunya Indonesia. 

Dikutip dari gardeningsolutions, jenis bunga tabebuya yang sering ditemui di Indonesia adalah bunga berwarna kuning yang memiliki panjang sekitar 3-11 centimeter dengan bentuk terompet. Biasanya, bunga ini tumbuh di sepanjang jalan raya sebagai peneduh dari teriknya panas. Wilayah yang banyak menanam bunga ini di antaranya ada di Surabaya, Malang, Magelang, Purwokerto, Kediri, Karanganyar, dan beberapa kota lainnya. 

Cara Menanam dan Merawat Bunga Tabebuya

Selain itu, bunga tabebuya ini memiliki ketahanan hidup yang cukup tinggi sehingga memakan biaya yang tidak terlalu banyak untuk memelihara dan menanamnya. Sebab, pemangkasan hanya dilakukan untuk menghilangkan tangkai yang mati atau rusak. Lantas, bagaimana cara agar menanam bunga Tabebuya ini? Berikut terdapat tahapan proses yang dilakukan untuk menanam bunga Tabebuya.

1. Penyemaian benih

Ambillah biji kering dan terjatuh dari pohon yang sudah tua. BIasanya, biji diselimuti oleh kulit biji. Lalu, keringkan biji tersebut selama 1 minggu di tempat yang memiliki udara segar. Hal ini dilakukan agar mempermudah proses perkecambahan biji. 

Setelah itu, campurkan pasir dan kompos dengan perbandingan 1:1 sebagai media penyemaian. Hendaknya, media tersebut harus tetap berada dalam kondisi lembab. Setelah semua sudah siap, semaikan biji tersebut di kedalaman 3 kali diameter biji di tempat dengan penyinaran matahari yang baik. Kemudian, pindahkan biji tersebut ke media penyemaian yang sudah disiapkan. Lalu, setelah tinggi Tabebuya mencapai 50-70 centimeter, barulah pindahkan bunga tersebut ke taman terbuka.

2. Penanaman bibit

Setelah proses penyemaian benih dilakukan maka masuklah dalam proses penanaman bibit. Buatlah, lubang dengan ukuran 50x50x50 sentimeter dan masukkan tanaman bunga tabebuya yang sudah setinggi 50-70 centimeter ke dasar lubang. Sirami tanah tersebut sampai basah secara merata. Lalu, timbun kembali area itu dengan kompos dan siramlah setiap hari. 

3. Pemupukan

Proses pemupukan dilakukan setelah 1-2 tahun dari bunga Tabebuya itu ditanam. Proses ini terdiri dari dua cara. Pertama, pupuk akan diletakkan secara melingkar di area tanaman. Kedua, pemupukan dapat dilakukan dengan membuat lubang di area tanaman dengan kedalaman 20 centimeter yang akan diisi dengan pupuk organik. 

4. Penyiraman

Meskipun dalam laman smgrowers, menyatakan bahwa penyiraman tabebuya paling baik tidak terlalu banyak disiram oleh air, tetapi bunga ini tetap perlu disiram secara teratur. Lebih baik, melakukan penyiraman di bulan-bulan hangat (sehabis musim kemarau dan sebelum musim hujan).

5. Pemangkasan

Bunga tabebuya setiap akhir musim kemarau dan menjelang musim hujan harus dipangkas agar berbentuk lebih rapi dan teratur. Pemangkasan dapat dilakukan hanya di bagian yang diinginkan saja. 

RACHEL FARAHDIBA R 

Baca: Jalan-jalan ke Taman Tabebuya Jika Bunga Berkembang Serasa di Jepang

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.






Temuan Rokok Ilegal di Bandung Meningkat, Pengiriman via Jastip

1 jam lalu

Temuan Rokok Ilegal di Bandung Meningkat, Pengiriman via Jastip

Bea Cukai mencatat temuan rokok ilegal kian bertambah seiring dengan naiknya tarif cukai rokok.


Pertumbuhan Industri Vape Rumahan Diperkirakan Tertahan, Apa Penyebabnya?

2 jam lalu

Pertumbuhan Industri Vape Rumahan Diperkirakan Tertahan, Apa Penyebabnya?

Pemasukan cukai dari industri vape di Bandung tahun ini diperkirakan lebih tinggi ketimbang tahun lalu.


Delapan Kabupaten dan Kota di NTB Berstatus Siaga Kekeringan

13 jam lalu

Delapan Kabupaten dan Kota di NTB Berstatus Siaga Kekeringan

Status siaga kekeringan meteorologis terjadi di Kabupaten Lombok Timur, Lombok Tengah, Lombok Utara, Sumbawa, Sumbawa Barat, Bima, Dompu, Kota Bima.


Michael Learns To Rock Gelar Konser Musik di Oktober, Ini Sederet Albumnya

5 hari lalu

Michael Learns To Rock Gelar Konser Musik di Oktober, Ini Sederet Albumnya

Grup slow rock asal Denmark itu bakal melakukan konser musik di Oktober nanti. Jakarta dan Surabaya.


Konser Musik Dunia: Michael Learns To Rock Bakal Manggung di Indonesia di Oktober

6 hari lalu

Konser Musik Dunia: Michael Learns To Rock Bakal Manggung di Indonesia di Oktober

Promotor Color Asia Live, salah satu sponsor konser musik dunia itu, David Ananda mengatakan konser MLTR akan berlangsung di Jakarta dan Surabaya.


Kisah Sukses Dato Sri Tahir, Anak Juragan Becak Ini 3 Dekade Pimpin Mayapada Group

7 hari lalu

Kisah Sukses Dato Sri Tahir, Anak Juragan Becak Ini 3 Dekade Pimpin Mayapada Group

Kisah sukses konglomerat Dato Sri Tahir alias Ang Tjoen Ming selama 3 dekade pimpin Mayapada Group. Ayahnya juragan becak di Surabaya.


Gunakan Zona Musim Baru, BMKG Sebut Prakiraan Musim Hujan Lebih Akurat

8 hari lalu

Gunakan Zona Musim Baru, BMKG Sebut Prakiraan Musim Hujan Lebih Akurat

BMKG akan menggunakan zona musim terupdate (ZOM9120).


6 Daerah ini Terinspirasi Citayam Fashion Week

8 hari lalu

6 Daerah ini Terinspirasi Citayam Fashion Week

Citayam Fashion Week di Sudirman Jakarta menjadi fenomena dan perhatian masyarakat, beberapa daerah pun terinspirasi kegiatan itu.


5 Destinasi Wisata di Madura, Mudah Dijangkau dari Surabaya Lewat Jembatan Suramadu

9 hari lalu

5 Destinasi Wisata di Madura, Mudah Dijangkau dari Surabaya Lewat Jembatan Suramadu

Sebagai salah satu fasilitas transportasi, Jembatan Suramadu menjadi magnet mempermudah prasarana ke destinasi wisata di Pulau Madura.


Jembatan Suramadu, Salah Satu Ikon Kebanggaan Jawa Timur

9 hari lalu

Jembatan Suramadu, Salah Satu Ikon Kebanggaan Jawa Timur

Jembatan Suramadu merupakan jembatan yang membentang di Selat Madura yang menghubungkan wilayah Surabaya dan Pulau Madura.