Gejala Penyakit Jantung yang Bisa Muncul Lebih Awal

Ilustrasi Serangan Jantung. thestar.com.my

TEMPO.CO, Jakarta - Penyakit jantung masih menjadi penyebab kematian terbesar. Meskipun kita semua ingin tahu apakah ada masalah dengan jantung, seringkali tidak ada tanda-tanda peringatan akan hal tersebut. Ketika ada tanda-tanda masalah, gejala tersebut sering diabaikan karena tidak ada hubungannya dengan jantung.

"Penyakit jantung 90 persen dapat diobati. Setiap orang di seluruh dunia dapat mencegah penyakit jantung, terutama dengan menghindari konsumsi makanan tinggi garam dan kolesterol, berolahraga secara teratur, dan tidak merokok," kata Leslie Cho, ketua departemen kardiologi preventif dan rehabilitasi jantung di Klinik Cleveland. "Bahkan jika ada keluarga memiliki penyakit jantung, berkat kemajuan medis yang luar biasa kita dapat mencegah dan mengobatinya." 

Mengenali tanda-tanda awal penyakit jantung dapat menyelamatkan hidup dan para ahli membagikan apa yang perlu diketahui tentang pembunuh nomor satu dan gejala yang tidak boleh diabaikan.

Mengapa penyakit jantung menjadi penyebab utama kematian padahal begitu banyak kasus yang dapat dicegah?
Eric Stahl, ahli jantung non-invasif di Rumah Sakit Universitas Staten Island, menuturkan, "Penyakit jantung yang paling umum adalah penyakit arteri koroner, paling sering disebabkan oleh dinding aterosklerotik. Aterosklerosis diakibatkan oleh kolesterol tinggi, merokok, tekanan darah tinggi, diabetes, obesitas, kurang olahraga, atau pola makan yang buruk. Faktor risiko ini dapat dicegah namun masih umum di Amerika Serikat."

Dr. Jacob Hascalovici, Clearing Chief Medical Officer, menjelaskan, "Banyak risiko penyakit jantung berkurang saat orang mengubah perilaku. Berhenti atau menghindari merokok, menurunkan kolesterol, mengontrol tekanan darah tinggi, mencegah obesitas, dan mengobati diabetes tipe 2 adalah begitu banyak perilaku yang dapat dilakukan melalui kebiasaan makan, olahraga, dan manajemen stres. Meskipun mengubah perilaku tidak selalu mudah, keluarga, teman, dan budaya dapat berdampak besar pada kebiasaan seperti makan dan olahraga, serta lingkungan. Perubahan sosial dan individu dapat membantu mencegah lebih banyak kematian terkait penyakit jantung, jadi kita semua perlu bersatu untuk mencegahnya."

Apa yang harus diketahui tentang penyakit jantung?
Stahl berkata, “Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat. Penyebab paling umum adalah penyakit arteri koroner akibat aterosklerosis. Proses aterosklerosis dimulai pada dekade kedua dan ketiga kehidupan akibat kolesterol tinggi, merokok, tekanan darah tinggi, diabetes, obesitas, kurang olahraga atau pola makan yang buruk.” 

Hascalovici menambahkan, “Masyarakat harus tahu penyakit jantung memang dapat dicegah dan banyak cara untuk menghindarinya dapat dikontrol secara pribadi. Untuk jantung yang sehat ada beberapa kegiatan yang bisa dilakukan. Contohnya berenang, meregangkan tubuh, melakukan tai chi atau yoga, atau sekadar berjalan kaki sekali sehari setidaknya lima kali seminggu.”

Banyak kasus penyakit jantung yang bisa disembuhkan 
Stahl mengatakan penting untuk melakukan pemeriksaan tekanan darah, kolesterol, dan diabetes secara teratur. Setiap orang yang berusia di atas 20 tahun harus melakukan pemeriksaan setidaknya setiap lima tahun. Mengontrol dan mengobati faktor risiko adalah cara terbaik untuk mencegah perkembangan penyakit jantung.

Hascalovici juga menambahkan penjelasan bahwa, “Penyakit jantung sangat bisa diobati, terutama jika diketahui lebih awal. Banyak perawatan melibatkan perubahan perilaku yang dapat dikelola untuk menurunkan kolesterol dan tekanan darah. Indikator awal penyakit jantung ada beberapa tanda, banyak di antaranya meliputi nyeri dan tekanan di dada atau lengan."

Tanda penyakit jantung bisa muncul lebih awal
Stahl berkata, "Tanda penyakit jantung yang paling umum adalah nyeri dada, sesak napas, atau bengkak karena penumpukan cairan. Jika mengalami salah satu dari gejala ini, orang harus berkonsultasi dengan dokter atau spesialis jantung."

Gejala penyakit jantung bisa samar-samar. Selain gejala yang lebih klasik, pasien terkadang mengalami kelelahan, gangguan pencernaan, sakit punggung atau leher, atau mual. Penting untuk memeriksakan diri ke dokter jika mengalami gejala tersebut. 

Sesak dada, tekanan, dan rasa sakit tidak boleh diabaikan. Jika melihat tanda-tanda ini, buatlah janji dengan dokter yang dapat membantu mengatur pemindaian dan tes yang mungkin diperlukan untuk memeriksa penyakit jantung. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk memiliki dasar perilaku yang kuat yang terdiri dari diet rendah lemak, sehat, dan olahraga teratur.

NADIA RAICHAN FITRIANUR | EAT THIS, NOT THAT

Baca juga: Darah Tinggi Bisa Menyerang Paru-paru Disebut Hipertensi Paru, Begini Gejalanya






Fakta Menarik Viral Nasi Minyak di Surabaya

3 jam lalu

Fakta Menarik Viral Nasi Minyak di Surabaya

Nasi minyak kuliner Surabaya sering dibicarakan belakangan ini, karena banyaknya minyak goreng yang dicampur dalam hidangan hingga menjadi viral.


Menilik Perbedaan Serangan Jantung dan Gagal Jantung

13 jam lalu

Menilik Perbedaan Serangan Jantung dan Gagal Jantung

Serangan jantung kondisi ketika tiba-tiba ada pengurangan aliran darah atau penyumbatan


Inilah 6 Mitos yang Keliru terkait Kesehatan Jantung

3 hari lalu

Inilah 6 Mitos yang Keliru terkait Kesehatan Jantung

Selama ini terdapat sejumlah mitos terkait kesehatan jantung, salah satunya menurunkan intensitas kegiatan fisik setelah didiagnosis memiliki masalah jantung.


Kekurangan Asupan Kalium Bikin Rentan Tekanan Darah Tinggi, Kenapa?

3 hari lalu

Kekurangan Asupan Kalium Bikin Rentan Tekanan Darah Tinggi, Kenapa?

Kalium adalah mineral penting dan membantu mengatasi kelebihan natrium pada tubuh yang merupakan salah satu alasan utama di balik tekanan darah tinggi


Jenis Bau Mulut Menandakan Gangguan Kesehatan

3 hari lalu

Jenis Bau Mulut Menandakan Gangguan Kesehatan

Sebagian besar masalah bau mulut dikaitkan antara lain buruknya kebersihan mulut, penyakit gusi, dan gangguan kesehatan lainnya


Minum Obat Diabetes untuk Turunkan Berat Badan, Ini Efek Sampingnya

3 hari lalu

Minum Obat Diabetes untuk Turunkan Berat Badan, Ini Efek Sampingnya

Obat diabetes Ozempic kini ramai digunakan sosialita dan selebritas Hollywood untuk menurunkan berat badan meski berpotensi munculnya efek samping.


Sebagai Obat Herbal, Inilah Khasiat Daun Jambu Biji

4 hari lalu

Sebagai Obat Herbal, Inilah Khasiat Daun Jambu Biji

Daun jambu biji dapat dijadikan obat herbal yang banyak khasiatnya.


Benarkah Terlalu Banyak Makan Telur bisa Bikin Bisul?

5 hari lalu

Benarkah Terlalu Banyak Makan Telur bisa Bikin Bisul?

Telur dianggap bisa bikin bisul


4 Manfaat Stroberi, Menurunkan Risiko Penyakit Jantung

5 hari lalu

4 Manfaat Stroberi, Menurunkan Risiko Penyakit Jantung

Stroberi mengandung banyak nutrisi yang baik untuk kesehatan tubuh. Mengonsumsinya bisa menurunkan risiko penyakit jantung.


Obesitas hingga Gangguan Kesuburan, Inilah 5 Risiko Terlalu Banyak Tidur

5 hari lalu

Obesitas hingga Gangguan Kesuburan, Inilah 5 Risiko Terlalu Banyak Tidur

Sama seperti kurang tidur, tidur berlebihan juga memberi dampak buruk pada kesehatan. Berikut sejumlah risiko terlalu banyak tidur.