Kasus Kematian Ibu Hamil Masih Tinggi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah ibu hamil yang tergabung dalam Komunitas Gentle Birth melakukan senam kebugaran Prenatal Yoga di kawasan Banjir Kanal Timur (BKT), Duren sawit, Jakarta (2/3). Lahan hijau yang berada di bantaran BKT tersebut menjadi alternatif aktifitas warga di akhir pekan seperti olah raga dan bermain. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Sejumlah ibu hamil yang tergabung dalam Komunitas Gentle Birth melakukan senam kebugaran Prenatal Yoga di kawasan Banjir Kanal Timur (BKT), Duren sawit, Jakarta (2/3). Lahan hijau yang berada di bantaran BKT tersebut menjadi alternatif aktifitas warga di akhir pekan seperti olah raga dan bermain. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Kasus kematian ibu hamil di Indonesia masih tinggi. Data Survei Demografi Kesehatan Indonesia menyebut jumlahnya mencapai 359 kasus per 100 ribu kehamilan. "Itu tergolong tinggi," ujar Wakil Menteri Kesehatan Ali Ghufron Mukti saat pencanangan Kampanye Peduli Kesehatan Ibu, Senin, 28 April 2014.

    Ali mengatakan kasus kematian ibu hamil disebabkan beberapa hal. Faktor yang paling dominan adalah kehamilan pada usia dini, kehamilan di usia senja, serta kehamilan yang terlalu dekat dan terlalu sering. "Ada juga faktor gizi, dukungan keluarga, pengetahuan seputar kehamilan, dan keterbatasan sarana transportasi," katanya. (Baca juga: 45 Persen Penduduk Indonesia Kawin Muda).

    Beberapa faktor itu rupanya ikut memicu tingginya tingkat kematian bayi. Riset SDKI pada 2012 mencatat sedikitnya ada 160 ribu bayi meninggal di seputar proses persalinan. Menurut Ali, penanganan kasus itu perlu dilakukan sejak sebelum masa kehamilan, yakni pada masa kehamilan hingga persalinan.

    Menurut Kepala Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional Fasli Djalal kehamilan pada usia dini memiliki resiko tinggi lantaran organ reproduksi perempuan belum siap sepenuhnya. "Saat ini ada 44 persen remaja yang menikah di bawah usia 20 tahun, dengan 5 persen di antaranya menikah pada usia 10-14 tahun," ujarnya.

    Cara mencegah peningkatan kasus kematian pada ibu dan bayi, kata Fasli, adalah melakukan kampanye penyadaran di kalangan remaja dan merangkul sejumlah komunitas yang secara aktif melakukan pendampingan terhadap ibu hamil. Program yang berlangsung selama sembilan bulan itu juga akan menjangkau para remaja melalui media sosial.

    RIKY FERDIANTO



    Berita lain:
    Ayah-Ibu Korban JIS Silang Pendapat
    Cawapres Jokowi Muncul di Twitter
    Dua Pria Tersangka JIS Pernah Berhubungan Seks
    Dituduh Teroris, Diplomat RI Diciduk Polisi Ceko
    PDIP: Masalah SBY dan Megawati Urusan Pribadi
    Tersangka Pelecehan JIS Ditangkap di Masjid
    Keluarga Curiga Tersangka Pelecehan JIS, Azwar, Dianiaya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.