Rabu, 26 September 2018

Dangdut Koplo tetap Eksis, karena Penggemar yang Loyal

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • sumber: Instagram @viavallen

    sumber: Instagram @viavallen

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyanyi dangdut senior Ikke Nurjanah berpendapat, popularitas dangdut koplo sekarang ini tak lepas dari loyalitas para penggemarnya. Ikke menceritakan, popularitas itu berawal dari kesuksesan orkes dangdut koplo dan para penyanyinya di Jawa Timur. Kemudian, menjalar ke berbagai kota di Pulau Jawa.

    “Dari dulu penggemarnya loyal, itu jadi kekuatan mereka," kata Ikke kepada Diko Oktara dari Koran Tempo, Selasa, 31 Oktober 2017. Baca: Hari Ayah, Simak Kedekatan Hot Daddy ini dengan Buah Hati

    Ikke menyatakan pernah manggung bersama kelompok orkes dangdut pada 1990-an dan 2012. Pada 2012, ia sepanggung dengan kelompok Orkes Melayu New Pallapa.

    Dari pengalamannya itu, Ikke melihat, kelompok-kelompok orkes tersebut memiliki penggemar dan sangat eksis di Jawa Timur. Ia melihat, popularitas dangdut koplo saat ini adalah buah perjuangan yang dipetik oleh para pelakunya.

    Agar semakin meningkatkan popularitas, penyanyi dan orkes dangdut koplo kini memiliki wadah baru. Selain dikenal dari panggung ke panggung, mereka dapat memanfaatkan dunia digital, seperti YouTube. Media pemasaran lewat YouTube biasanya berupa rekaman penampilan mereka di atas panggung. Mereka juga menjual cakram video. Baca: Hindari Pembunuhan antara Suami-Istri, ini Saran Psikolog

    Selain itu, Ikke melihat ada perubahan tren popularitas. Maksudnya, dulu bpenyanyi dangdut koplo melejit lebih dulu di Jakarta, baru menjalar ke daerah lain.

    “Sebaliknya, dangdut koplo lebih dulu dikenal di Jawa Timur, baru kemudian menular ke Jakarta dan kota-kota besar lain,” jelas Ikke.

    Ikke menyarankan, agar para penyanyi dangdut koplo menjaga etika dan estetika dalam berkarier. Pengelolaan yang tak baik dikhawatirkan membangunkan prasangka jelek masyarakat kepada seniman dangdut.

    Tak kalah penting, penyanyi dangdut koplo disarankan memilih manajemen yang kreatif dan dapat membuat karier tetap bersinar.

    "Tugas manajemen adalah memikirkan bagaimana menjual artisnya, bagaimana tampilannya, dan memilih segmen yang ingin disasar," Ikke mengungkapkan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Joaquin Phoenix dan Para Pemeran Joker Sejak 1966

    Sutradara film terbaru Joker, Todd Phillips mengunggah foto pertama Joaquin Phoenix sebagai Joker, akan tayang Oktober 2019. Inilah 6 pemeran lainnya.