Rabu, 23 Mei 2018

Punya Bisnis Sendiri Lebih Sukses Setelah Menikah, Setuju?

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Front Page Cantik. Rahasia Wanita Menikah. shutterstock.com

    Front Page Cantik. Rahasia Wanita Menikah. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Banyak orang menilai akan lebih sukses bagi seseorang untuk memiliki bisnis setelah menikah. Pengusaha wanita menikah dan lajang memiliki tantangan dan keuntungan yang berbeda. Seperti yang dilansir dalam destinyconnect.com, bagaimana mereka mengelola dan memanfaatkan ini akhirnya akan menentukan seberapa sukses mereka dalam karier mereka, menurut Manajer Program Foundation Sage untuk Afrika, Joanne van der Walt.

    Para perempuan menikah yang berbisnis dianggap sukses karena wanita yang sudah menikah memiliki lebih banyak dukungan finansial. Keuntungan lain adalah adanya dorongan membantu tanggung jawab keluarga dan rumah tangga, sehingga ada tekanan dan tuntutan untuk memulai dan menjalani bisnis dengan lebih mantap. Baca:
    Kenali Geriatri, Terapkan Pola Hidup Sehat Sejak Dini

    Menurut laporan The Hidden Factors: SA Women in Business, yang dilakukan oleh Sage Foundation dan Living Facts, 70 persen dari mereka yang memiliki bisnis sendiri setelah menikah atau tinggal dengan seseorang dan hal ini dapat memberikan dukungan, finansial atau lainnya, sementara 28 persen dari mereka yang tidak memiliki bisnis mengatakan bahwa komitmen keluarga mereka tidak memungkinkan mereka untuk memulai perusahaan mereka sendiri.

    Built-in infrastruktur

    "Ada beberapa alasan lain mengapa wanita dengan pasangan bisa menjadi pengusaha yang lebih sukses. Rumah dan kehidupan kerja memaksa mereka untuk mengatur dan memprioritaskan dan karena itu mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik. Mereka juga cenderung lebih baik dalam melakukan kompromi dan komunikasi - dua keterampilan bisnis penting," kata Van der Walt.

    Bagi Marylou Kneale, pendiri Living Facts, wanita yang memiliki pasangan atau pasangan pendukung memiliki "infrastruktur built-in" yang dapat mereka andalkan. "Pasangan atau pasangan yang mendukung dapat memberikan dukungan emosional, keuangan, keluarga, administratif dan/atau logistik. Penelitian kami menunjukkan bahwa lebih banyak wanita dengan pasangan dapat mengatasi pasang surut yang datang dalam berbisnis, daripada mereka yang lajang, karena jaringan pendukung ini." Baca: Keracunan Makanan, Ini 10 Makanan yang Harus Diwaspadai 

    Kasus untuk pengusaha lajang
    Karena tuntutan besar pada waktu dan perhatian kepada keluarga, wanita yang sudah menikah mungkin juga merasa bersalah karena mereka tidak mencurahkan cukup waktu untuk bisnis atau keluarga mereka - dan itu adalah satu area di mana wanita lajang berada di atas angin (dengan asumsi, dari tentu saja, bahwa mereka bukan ibu tunggal).

    "Dengan lebih banyak waktu di tangan mereka, wanita lajang dapat fokus secara eksklusif pada pemasaran dan pertumbuhan bisnis mereka. Mereka juga memiliki lebih banyak waktu untuk kegiatan sosial, yang berarti mereka sering dapat menjalin jaringan lebih banyak daripada wanita yang sudah menikah atau berkeluarga. Ini memungkinkan mereka membuat koneksi cerdas yang bisa membantu menskalakan bisnis mereka, " kata Van der Walt. Baca:  Danish Burger, Rasanya Menggoda Membuatnya 3 Langkah Saja

    Meskipun wanita lajang tidak memiliki keamanan pendapatan rumah tangga kedua yang membuat mereka harus lebih hemat dengan uang mereka, namun mereka memiliki lebih banyak fleksibilitas dalam mengambil risiko karena mereka tidak harus khawatir tentang dampak yang berisiko terhadap orang yang dicintai jika tidak berjalan sesuai rencana.

    TABLOID BINTANG


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Mahathir Mohamad Menjabat Kembali Perdana Menteri Malaysia

    Setelah mundur sebagai Perdana Menteri Malaysia pada 2003, Mahathir Mohamad kembali ke politik demi menyelesaikan masalah yang dihadapi negaranya.