Hyuna Kena PHK, Tilik 4 Jurus Aman Paska Dipecat

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hyuna berambut pirang. Koreaboo.com

    Hyuna berambut pirang. Koreaboo.com

    TEMPO.CO, California - Hubungan asmara antara penyanyi Korea Selatan Hyuna dengan rekannya E'Dawn berujung pada pemutusan hubungan kerja alias PHK terhadap keduanya. Cube Entertainment mengumumkan hal ini pada Kamis, 13 September 2018. “Cube Entertainment telah memutuskan untuk memberhentikan Hyuna dan E'Dawn (dari agensi),” ungkap perwakilan agensi tersebut.

    Baca juga: Ayah Kena PHK, Apa Peran Keluarga?

    Hyuna dan E'Dawn mengumumkan hubungan asmara mereka pada Agustus lalu. Tidak hanya mengejutkan penggemar, pengakuan ini juga membuat agensi merasa Hyuna dan E'Dawn telah mengkhianati kepercayaan mereka sehingga langkah pemutusan hubungan kerja pun diambil.

    Apapun alasannya, dipecat dari pekerjaan adalah hal yang tidak menyenangkan. Seseorang yang mengalami pemecatan dari pekerjaannya sangat rentan mengalami stres. "Pengalaman dipecat dari pekerjaan sangat tinggi pada daftar peristiwa kehidupan yang membuat stres, yang dapat terjadi pada siapa pun selama masa kerja mereka," kata Dr Melodie Schaefer, Direktur Eksekutif The Chicago School, Pusat Konseling California Selatan, Amerika Serikat.

    Jadi bagaimana Anda mengatasi stres akibat dipecat dari pekerjaan? Berikut beberapa langkah yang dapat Anda ikuti:

    1. Tetap positif
    Cara atau bagaimana Anda pergi meninggalkan perusahaan dapat mempengaruhi kesuksesan Anda. "Ini bisa menjadi canggung bagi rekan kantor untuk mengucapkan selamat tinggal kepada karyawan yang dipecat. Jadi jangan repot-repot berpamitan untuk mengumumkan kepergian Anda," kata Jeffery Cohen, penulis The Complete Idiot's Guide to Recession-Proof Careers. "Cukup hubungi teman-teman terdekat di kantor untuk menjelaskan kabar tentang Anda. Mereka akan mengerti bagaimana situasinya."
    Ilustrasi wanita berlatih yoga. shutterstock.com
    Setelah dipecat, tidak jarang merasa marah terhadap perusahaan dan karyawan tertentu. "Jangan pernah menjelek-jelekkan rekan kerja atau perusahaan yang memecat Anda, baik itu secara online, offline, ataupun melalui media sosial, Anda tidak pernah tahu kapan akan membutuhkan referensi,” kata Cohen.

    2. Kelola emosi
    Menjaga emosi setelah dipecat bisa menjadi sulit. Schaefer merekomendasikan perawatan diri yang baik dengan berolahraga dan membuat jurnal untuk menghilangkan stres setelah dipecat.

    Salah satu dampak dipecat yang dapat sangat membebani pikiran adalah bagaimana menyampaikan kabar buruk itu kepada teman dan keluarga karena takut akan reaksi dan penilaian mereka. Schaefer memberikan masukan untuk hal tersebut.

    "Katakanlah, 'Saya lebih suka untuk tidak memikirkan masa lalu dan akan sangat menghargai masukan yang dapat membantu saya memikirkan langkah berikutnya, sekarang saya memiliki kesempatan untuk membuat perubahan,’” tutur Schaefer.

    Selanjutnya Tentukan langkah dan mulai karir baru


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Beda Kerusuhan Mei 2019 dengan Kengerian di Ibu Kota 1998

    Kerusuhan di Jakarta pada bulan Mei terjadi lagi, namun kejadian di 2019 berbeda dengan 1998. Simak kengerian di ibu kota pada akhir Orde Baru itu.