Ancaman Virus Corona dan Pneumonia, Bagaimana di Indonesia?

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi virus corona. Sumber: wikipedia.org

    Ilustrasi virus corona. Sumber: wikipedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Kasus pneumonia di Wuhan mendapat perhatian dari organisasi kesehatan dunia (WHO) karena dinilai cukup meresahkan komunitas-komunitas tertentu, seperti yang berinteraksi dengan pasat laut atau pasat hewan lain. WHO mengatakan penularan pneumonia ini belum diketahui bagaimana.

    "Saat ini masih dicurigai dari hewan," ungkap Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes RI, Anung Sugihantono, pada konferensi pers, Senin 20 Januari 2020.

    Sampai saat ini, belum ada kasus baru, tetapi di Thailand, Singapura, Jepang, dan Korea Selatan melaporkan ada beberapa orang dengan gejala serupa. Upaya yang dilakukan pemerintah, khususnya Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, adalah dengan mengirimkan edaran dan juga pada penjaga di 135 pintu masuk negara. Mereka ditugaskan untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap orang yang masuk ke wilayah Indonesia.

    "Saat ini, teman-teman KKP (Kantor Kesehatan Pelabuhan) diminta untuk memantau kondisi pendatang, seperti suhu tubuh, ada atau tidaknya gangguan pernapasan, kita gunakan termalskan yang sudah lebih dari 5 tahun kita pasang, nanti akan kelihatan kalau warna merah itu suhu tubuh lebih dari 37 derajat, akan kami periksa, atau lebih lanjutnya akan kita karantina," jelas Anung.

    Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan perangkat tersebut dipasang bukan karena kasus Wuhan tetapi sekaligus untuk meng-update kesiapan Kemenkes RI di era sekarang. Untuk kasus pneumonia di Wuhan ini, Kemenkes tidak mengeluarkan larangan untuk berlibur ke Cina ataupun menerima pendatang dari sana.

    "Boleh, tetapi kewaspadaan tetap harus dijaga," ujarnya.

    Saat ini juga Kemenkes RI mengupayakan apa yang dinamakan HAC atau Health Alert Card, di mana pendatang akan diberikan kartu kuning. "Diminta melaporkan bila dalam satu sampai dua minggu ada gejala yang dirasa ke fasilitas kesehatan," ujarnya.

    Lalu, yang membedakan pneumonia saat ini dengan sebelumnya adalah ketika ada seseorang yang tiba-tiba mengalami sesak dan itu terjadi saat kembali dari Wuhan, maka akan dikategorikan ke dalam kewaspadaan tinggi yaitu kasus virus corona. "Tetapi ketika dia tidak ada cerita dari Wuhan, kita perlakukan seperti pneumonia biasanya," kata Vivi, Kepala Pusat Biologis Litbang Kesehatan.

    NURUL FARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.