Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sifat Atraktif vs Kepribadian, Mana Lebih Penting dalam Suatu Hubungan?

image-gnews
Ilustrasi pasangan/berpacaran. Shutterstock.com
Ilustrasi pasangan/berpacaran. Shutterstock.com
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Setiap orang memiliki kepribadian yang berbeda-beda dengan daya tariknya masing-masing. Namun ketika akan menjalin sebuah hubungan manakah yang lebih penting?

Dikutip dari Psychology Today jatuh cinta dan bertahan untuk tetap jatuh cinta sangat terkait dengan daya tarik, dan ciri-ciri kepribadian. Daya tarik adalah magnet yang menarik satu orang ke orang lain dan menghasilkan keinginan emosional langsung untuk menjalin suatu hubungan.

Sementara itu, ciri-ciri kepribadian mengacu pada cara berpikir dan berperilaku seseorang yang relatif stabil, kepribadian inilah yang membedakan satu orang dengan orang lain. Lebih lanjut, daya tarik cenderung lebih cepat disadari karena menginginkan koneksi. Sebaliknya, sifat-sifat yang mengagumkan membutuhkan lebih banyak waktu untuk diidentifikasi.

Menurut Aaron Ben-Ze'ev, dalam hubungan romantis yang baru, daya tarik memainkan peran utama. Namun, kepentingannya berkurang seiring dengan semakin matangnya hubungan, dan sifat-sifat kepribadian lebih menunjukkan hubungan romantis yang langgeng.

Aaron Ben-Ze'ev lebih lanjut merinci perbedaan antara ketertarikan dan ciri-ciri kepribadian dan korelasinya dengan hubungan timbal balik.

“Di sini saya meneliti faktor timbal balik dalam dua bentuk daya tarik, yaitu kecantikan dan keseksian, dan dalam dua ciri kepribadian yaitu kecerdasan dan humor. Saya berpendapat bahwa ada korelasi yang signifikan antara tingkat (dan sifat) timbal balik dan nilai romantik,” tulis Aaron Ben-Ze'ev dikutip dari Psychology Today pada 3 Juli 2024.

Kecantikan dan keseksian

Keseksian sering dikaitkan dengan "panas", panas yang dirasakan oleh orang yang melihatnya. Sebaliknya, cantik sering diasosiasikan dengan menjadi "dingin", menyiratkan sebuah jarak dan perasaan semacam ingin menatap tetapi ragu untuk menyentuh.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Hal ini terlihat jelas dalam lirik Roger Cicero, "Wanita cantik itu terlalu cantik untuk bersikap ramah, terlalu baik untuk menjadi baik di tempat tidur. Dia terlalu langsing untuk pergi makan, terlalu mewah untuk menonton TV, dan terlalu dewasa untuk berbicara omong kosong." Oleh karena itu, orang lebih cenderung mendekati orang yang seksi daripada yang cantik.

Aaron Ben-Ze'ev lebih lanjut dalam tulisannya menyandingkan antara kecerdasan dan humor. Kecerdasan dianggap berkorelasi dengan daya Tarik, namun, korelasinya tidak linier. Sebuah penelitian menunjukan adanya penurunan daya tarik pada tingkat kecerdasan yang ekstrem disebabkan oleh kesulitan kompetensi sosial yang dikaitkan dengan orang-orang dengan kecerdasan tinggi.

Orang dengan tingkat kecerdasan tinggi sering dianggap sebagai kutu buku yang sangat sulit untuk melakukan interaksi timbal balik. Meskipun humor mengekspresikan suatu bentuk kecerdasan, tidak semua orang yang cerdas memiliki selera humor. Studi menemukan bahwa mereka yang memiliki selera humor yang baik memiliki tingkat kecerdasan yang lebih tinggi daripada orang yang kurang humoris dan lebih jarang menderita depresi dan agresi.

Perempuan cenderung menginginkan laki-laki yang memiliki humor yang baik. Sebab, orang dengan selera humor yang baik dinilai lebih menarik dan dipandang sebagai pasangan jangka panjang yang lebih cocok. Memiliki selera humor yang baik hati juga terkait dengan kecerdasan emosional yang tinggi dan sangat diinginkan dalam diri pasangan.

Meskipun kecerdasan dan humor biasanya merupakan sifat yang lebih penting dalam hubungan asmara daripada kecantikan dan keseksian, daya tarik fisik juga meningkatkan nilai pasangan.

Oleh karena itu, Aaron Ben-Ze'ev dalam tulisannya menyatakan bahwa wanita lebih menyukai pria yang lucu, terutama yang tampan. Semua jenis daya tarik dan ciri-ciri kepribadian penting dalam memilih pasangan, namun, sifat dan khususnya apakah mereka tidak berada di bawah ambang batas yang diinginkan, pada akhirnya akan menentukan pilihan romantis seseorang.

Pilihan editor: 5 Hal Positif Menjadi Ekstrovert

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Memiliki Banyak Manfaat, Berikut 5 Cara Berpikir Positif

11 hari lalu

Ilustrasi berpikir/menimbang. Shutterstock.com
Memiliki Banyak Manfaat, Berikut 5 Cara Berpikir Positif

Berpikir positif tidak selalu datang secara alami. Berikut adalah beberapa cara untuk mengembangkan dan mempertahankan pola pikir positif.


Psikiater Ungkap Ciri dan Faktor Gangguan Kepribadian Narsistik

37 hari lalu

Ilustrasi anak narsis atau foto selfie. shutterstock.com
Psikiater Ungkap Ciri dan Faktor Gangguan Kepribadian Narsistik

Gangguan narsistik yaitu gangguan kepribadian di mana penderitanya merasa paling penting dibanding orang lain. Cek ciri dan pemicunya.


Mengenal Bipolar: Penyebab, Gejala, dan Perbedaan dengan Kepribadian Ganda

50 hari lalu

Ilustrasi gangguan bipolar (Pixabay.com)
Mengenal Bipolar: Penyebab, Gejala, dan Perbedaan dengan Kepribadian Ganda

Apakah gangguan bipolar dan kepribadian ganda sama? Ini penyebab dan gejalanya.


5 Sinyal Anda Terbuai Hubungan Cinta Baru hingga Kehilangan Akal Sehat

55 hari lalu

Ilustrasi pasangan/berpacaran. Shutterstock.com
5 Sinyal Anda Terbuai Hubungan Cinta Baru hingga Kehilangan Akal Sehat

Meski hubungan cinta baru sering bikin bahagia, terkadang juga bisa membuat orang tenggelam dalam lingkungan tak sehat. Berikut lima sinyalnya.


5 Hal Positif Menjadi Ekstrovert

56 hari lalu

Ilustrasi wanita mengobrol. Freepik.com/Drobotdean
5 Hal Positif Menjadi Ekstrovert

Seseorang yang memiliki keprbadian ekstrovert punya sejumlah keuntungan. Apa saja?


Mengapa Orang Memiliki Sifat Toxic? Ini Penjelasannya

8 Mei 2024

Ilustrasi orang tua dan anak. Freepik.com
Mengapa Orang Memiliki Sifat Toxic? Ini Penjelasannya

Pada dasarnya orang toxic merupakan individu yang baik. Namun, orang toxic biasanya mereka yang menyerah pada sisi gelap dirinya.


Perlunya Contoh Orang Tua dan Guru dalam Pendidikan Karakter Anak

2 Mei 2024

Ilustrasi guru sedang berdiskusi dengan siswa sekolah.
Perlunya Contoh Orang Tua dan Guru dalam Pendidikan Karakter Anak

Psikolog menyebut pendidikan karakter perlu contoh nyata dari orang tua dan guru kepada anak karena beguna dalam kehidupan sehari-hari.


5 Kepribadian Kucing yang Perlu Anda Ketahui

16 April 2024

ilustrasi kucing bengal (pixabay.com)
5 Kepribadian Kucing yang Perlu Anda Ketahui

Penting untuk memahami dan mengenali berbagai macam kepribadian kucing peliharaan Anda.


Bedakan Bipolar Disorder dan Kepribadian Ganda

1 April 2024

Ilustrasi gangguan bipolar (Pixabay.com)
Bedakan Bipolar Disorder dan Kepribadian Ganda

Gangguan Bipolar dan kepribadian ganda adalah gangguan kesehatan mental yang sering memiliki gejala yang serupa, namun keduanya kondisi yang berbeda.


Sindrom Anak Sulung Viral di TikTok, Baikkah Dampaknya atau Sebaliknya?

31 Maret 2024

Ilustrasi saudara kandung. Foto: Freepik.com/drobotbean
Sindrom Anak Sulung Viral di TikTok, Baikkah Dampaknya atau Sebaliknya?

Beberapa ciri terkait sindrom anak sulung adalah perfeksionis, tanggung jawab besar, berperan sebagai pemimpin. Berdampak positif atau sebaliknya?