Plus Minus Furnitur Palet, Simak 2 Trik Memilihnya

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • pallet furniture (pixabay.com)

    pallet furniture (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Furnitur bermaterial kayu palet mulai dari rak, dipan, hingga meja kini mulai digemari masyarakat karena memiliki desain yang khas. Sebelum memutuskan membeli furnitur berbahan daur ulang tersebut, ada baiknya kita cermati kekurangan dan kelebihannya.

    Mesori Kristofani Siagian, desainer interior dari Ideo DesignWork menjelaskan, secara garis besar Furnitur dengan bahan dasar palet usianya tidak relatif panjang karena kualitas kayu yang masih basah. Lain halnya, jika kayu itu sudah melalui proses oven maka akan lebih awet.

    Namun untuk memilih furnitur dengan material ini yang perlu diperhatikan adalah permukaan kayu. Pertama, lubang pada permukaan kayu harus dihindari lantaran lubang ini merupakan alamat awal kehadiran rayap atau serangga lain yang menyusup dalam kayu tersebut.

    Baca juga:
    Utang Lebaran Harus Segera Dilunasi, Intip Caranya dari Ahli
    Anak Tak Normal ala Uya Kuya, Gara-gara Suka Museum?
    12 Karakter Walt Disney ala Ilustrator Asal Rusia, Kocak Habis!

    "Perlu diketahui bahwa kayu palet adalah jenis kayu basah dan didalamnya masih ada hewan kecil sejenis serangga yang hidup di dalam lapisannya," ujarnya.

    Kedua, perhatikan adakah retak rambut pada permukaan kayu. Menurut Tofan saat memilih perabot palet perlu dicermati hal ini. Sebab retak rambut pada permukaan kayu dapat menyebabkan kayu pecah atau patah. Retakan pada jenis kayu biasanya mudah menjalar dan memanjang.

    "Kelebihan perabot kayu palet adalah sisi estetisnya dan tampilan yang keren, sedangkan kekurangannya dari sisi usia dan kekuatan materialnya," imbuhnya.

    Meskipun unggul secara estetis, Tofan menganggap material palet belum dapat dikategorikan sebagai material furnitur berkualitas baik. Namun perlu dilihat kegunaan dan fungsinya, furniture aksen seperti nakas, lemari pajangan, coffee table yang tidak bersifat masif, atau struktural seperti lemari baju built masih cukup layak secara kualitas dan tampilan.

    "Cukup baik, tapi tentu berbeda dengan furnitur berbahan plywood atau kayu solid lainnya," ujar Tofan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Uang Djoko Tjandra untuk Gaya Hidup Jaksa Pinangki

    Tersangka kasus suap Jaksa Pinangki Sirna Malasari diduga menerima uang banyak untuk mengurus fatwa bebas Djoko Tjandra