Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Luka, Lebih Cepat Sembuh Ditutup atau Dibuka? Cek Kata Dokter

Reporter

Editor

Susandijani

image-gnews
ilustrasi luka (pixabay.com)
ilustrasi luka (pixabay.com)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Banyak orang meyakini, saat luka berubah menjadi koreng, maka pertanda luka akan sembuh. Padahal nyatanya tidak. Karena ketika koreng dikelupas, bagian bawahnya kadang masih basah, mengeluarkan darah, atau bahkan bernanah. Dan saat koreng terkelupas, disengaja atau tidak disengaja, proses penyembuhan luka pun dimulai lagi dari awal. Butuh waktu cukup lama hingga luka benar - benar pulih seperti sedia kala.  

Baca juga: Luka, Intip 5 Mitos dan Fakta Soal Penggunaan Plester

Dijelaskan dokter spesialis luka Adisaputra Ramadhinara, dalam acara peluncuran Hansaplast Spray Antiseptik di Jakarta, Rabu, 5 September 2018, bahwa terbentuknya koreng setelah luka lebih dikarenakan perawatan luka yang tidak tepat. Antara lain, luka tidak dibersihkan dengan benar dan luka tidak ditutup dengan benar atau bahkan dibiarkan terbuka. Sehingga besar kemungkinan bakteri - bakteri dari luar menghinggapi luka.

"Jadi tidak benar itu luka lebih cepat sembuh dengan dibiarkan terbuka atau diangin - angin," ujar dokter Adi. Dijelaskan lebih lanjut oleh Adi, bahwa dulu sebuah penelitian pernah dilakukan untuk membandingkan proses penyembuhan antara luka yang ditutup dan luka dibiarkan terbuka. Hasilnya, luka yang ditutup setelah sebelumnya dibersihkan dengan tepat lebih cepat sembuhnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Karena kondisi yang dibutuhkan luka untuk cepat sembuh adalah tidak basah dan tidak kering, melainkan lembap. Dan kondisi lembap ini hanya bisa didapat dengan cara menutup luka," terangnya.  Pada luka yang ditutup, jaringan kulit baru akan bertumbuh dari sisi paling luar hingga bertemu dan menutup di tengah. Pada luka yang tidak ditutup, jaringan kulit akan kesulitan atau terhalang untuk merapat karena adanya koreng.

TABLOIDBINTANG

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Tips Merawat Luka Diabetes

2 hari lalu

Ilustrasi diabetes. Freepik.com
Tips Merawat Luka Diabetes

Tidak seperti luka pada umumnya, luka diabetes lebih lama sembuh. Berikut adalah tips agar luka diabetes lebih cepat sembuh.


Kenali Gejala dan Faktor Risiko Mycoplasma Pneumoniae

3 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Foto : Radiopaedia
Kenali Gejala dan Faktor Risiko Mycoplasma Pneumoniae

Kasus mycoplasma pneumoniae sudah terdeteksi di Indonesia. Berikut gejala dan faktor risikonya.


Kenali Mycoplasma Pneumoniae yang Mulai Terdeteksi di Jakarta

3 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Foto : Radiopaedia
Kenali Mycoplasma Pneumoniae yang Mulai Terdeteksi di Jakarta

Mycoplasma pneumoniae adalah pneumonia yang berasal dari bakteri mycoplasma.


Amankah Menggunakan Tawas sebagai Deodoran?

3 hari lalu

Ilustrasi deodoran. Shutterstock
Amankah Menggunakan Tawas sebagai Deodoran?

Tawas atau biasa dikenal sebagai potassium alum adalah senyawa mineral yang memiliki sifat antiseptik dan astringen untuk mengontrol bau badan.


Bantah Mycoplasma Pneumoniae dari Cina, Epidemiolog: Tiap Negara Ada

3 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Foto : Radiopaedia
Bantah Mycoplasma Pneumoniae dari Cina, Epidemiolog: Tiap Negara Ada

Bakteri Mycoplasma pneumoniae telah lama ada di dunia, bukan saja di Cina.


Makanan yang Tak Dianjurkan Dibawa saat Pergi Liburan

4 hari lalu

Ilustrasi Kentang Bakar. shutterstock.com
Makanan yang Tak Dianjurkan Dibawa saat Pergi Liburan

Perhatikan makanan yang akan dibawa pergi liburan atau dibawa ke rumah untuk makan bersama demi memastikan keamanannya.


Ditemukan Kasus Pneumonia di Jakarta, Ini Imbauan Kemenkes

5 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Wikipedia.org
Ditemukan Kasus Pneumonia di Jakarta, Ini Imbauan Kemenkes

Kemenkes mengimbau masyarakat kembali disiplin memakai masker menyusul temuan kasus pneumonia di DKI Jakarta.


Benarkah Kelelahan Dapat Menyebabkan Tipes?

6 hari lalu

Ilustrasi pria sakit. Nbc.news.com
Benarkah Kelelahan Dapat Menyebabkan Tipes?

Tidak benar kelehanan dapat menyebabkan tipes. Kelelahan merupakan gejala yang timbul akibat tipes.


Kenali Penyebab dan Gejala Pneumonia

6 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. Foto : Radiopaedia
Kenali Penyebab dan Gejala Pneumonia

Pneumonia adalah infeksi pada jaringan paru-paru yang dapat menyebabkan kesulitan bernapas.


Deteksi Mycoplasma Pneumonia, Kemenkes Siapkan Jejaring Laboratorium

6 hari lalu

Ilustrasi pneumonia. shutterstock.com
Deteksi Mycoplasma Pneumonia, Kemenkes Siapkan Jejaring Laboratorium

Kemenkes menyiapkan jejaring laboratorium untuk keperluan diagnosa gejala mycoplasma pneumonia yang terjadi di Indonesia.