Kenali 4 Faktor Waham, Keyakinan Keliru Pada Penderita Skizofrenia

Reporter:
Editor:

Mitra Tarigan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi skizofrenia (pixabay.com)

    Ilustrasi skizofrenia (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Waham adalah salah satu tanda yang bisa ditemukan pada pengidap skizofrenia. Menurut Riset Kesehatan Dasar Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Riskesdas) 2018, jumlah prevalensi penderita skizofrenia di dalam rumah tangga adalah 7 permil. Artinya di dalam seribu rumah tangga, ada 7 rumah tangga yang memiliki anggota keluarga dengan skizofrenia.

    Skizofrenia adalah masalah kejiwaan yang membuat orang mengartikan kenyataan dengan cara yang tidak akurat. Menurut American Psychiatric Association, selain waham, pengidap skizofrenia juga mengalami halusinasi, kekacauan pikiran, bicara tidak teratur, kesulitan berpikir, dan kehilangan motivasi. Waham serupa dengan penyakit pada umumnya. Waham memiliki penyebab maupun gejalanya. Namun, sebelum mengerti lebih lanjut mengenai waham, kenali pengertian waham terlebih dahulu.

    Waham adalah keyakinan keliru yang dianut penderita gangguan jiwa. Meski banyak bukti nyata yang menunjukkan adanya kesalahan, pengidap waham tetap bersikukuh bahwa apa yang dianut atau dipercayai itu benar. Menurut buku Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5), waham adalah kepercayaan keliru dan dianut dengan kuat, yang diakibatkan kesalahan mengambil kesimpulan tentang kenyataan. Keyakinan ngawur ini dipegang teguh terlepas dari kenyataan dan apa yang diketahui pasti oleh hampir semua orang serta didukung bukti-bukti kuat yang tidak terbantahkan. Waham dapat dikategorikan sebagai gangguan psikotik, yaitu adanya kesulitan untuk mengenali dan membedakan kenyataan dan khayalan.

    Waham memiliki faktor-faktor penyebabnya, sama seperti gangguan kesehatan pada umumnya. Secara umum, waham ditimbulkan akibat adanya faktor keturunan, kondisi otak, psikologis, dan lingkungan.

    1. Genetik
      Waham dipengaruhi oleh genetik
      Menurut hasil penelitian yang diterbitkan pada jurnal American Journal of Medical Genetics memaparkan, waham ataupun gangguan psikotik pada umumnya bisa disebabkan akibat faktor genetik.Jika ada kerabat generasi pertama, seperti hubungan orang tua dan anak ataupun saudara kandung, maka hal tersebut merupakan faktor menetap penyebab munculnya risiko waham pada seseorang.

    2. Kelainan pada otak
      Kelainan pada otak mampu memicu waham
      Penelitian yang dikemukakan pada jurnal CNS Neuroscience and Therapeutics menemukan, penderita waham memiliki kelainan pada otak. Kelainan yang ditunjukkan adalah adanya permasalahan pada interaksi di bagian otak tertentu. Selain itu, zat otak dopamin pun juga menunjukkan aktivitas yang abnormal pada penderita waham.Penyintas penyakit stroke juga mampu meningkatkan faktor penyebab waham. Sebab, stroke mampu merusak otak belahan kanan. Pada penelitian ini menunjukkan, waham muncul setelah adanya kerusakan otak bagian kanan.Waham pasca-stroke ini bisa muncul tanpa riwayat riwayat masalah kesadaran, seperti delirium ataupun gangguan intelektual, seperti demensia.

    3. Trauma
      Gejala PTSD akibat trauma meningkatkan risiko waham
      Penelitian yang diterbitkan BMC Psychiatry menemukan fakta bahwa orang yang memiliki trauma di masa lalu juga menyebabkan munculnya waham. Penelitian ini memaparkan, sebelum merasakan waham, mereka terlebih dahulu terdiagnosis dengan gangguan kejiwaan PTSD (Post-Traumatic Stress Disorder).Penyintas trauma yang mengidap PTSD terus-menerus menunjukkan gejala tambahan, seperti gejala psikotik, seperti waham. Hal ini menyebabkan mereka mengidap PTSD dengan fitur Psikotik Sekunder (PTSD-SP). Waham yang kambuh biasanya berkaitan dengan trauma di masa lalu.

    4. Lingkungan
      Orang yang tinggal dan hidup dengan orang dengan waham juga rentan terkena risiko waham. Bahkan, hal ini menimbulkan fenomena shared psychotic disorders.Biasanya, hal ini kerap terjadi pada pasangan yang telah hidup bersama menahun. Namun, penderita shared psychotic disorders cenderung pasif. Bisa juga seseorang menderita waham jika berada di satu kelompok dengan pemimpin yang juga waham. Stres dan merasa terisolasi di lingkungan sosial pun menjadi pemicu shared psychotic disorder ini.

      SEHATQ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.