Hati-hati! Inilah Gejala Infeksi Paru-paru yang Harus Anda Waspadai

Reporter:
Editor:

Nurhadi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Peberia Tinambunan (69), pensiunan ASN, menunjukkan hasil rontgen paru-paru miliknya di Jakarta. Peberia menjalani isolasi mandiri setelah suaminya dinyatakan positif terinfeksi corona. Untuk mencegah terinfeksi virus corona, perlu kedisiplinan yang tinggi untuk menerapakan pola hidup bersih dengan rajin mencuci tangan di air yang mengalir, memakai masker, hindari kerumunan serta menerapkan social distancing dan jaga jarak (physical distancing). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    Peberia Tinambunan (69), pensiunan ASN, menunjukkan hasil rontgen paru-paru miliknya di Jakarta. Peberia menjalani isolasi mandiri setelah suaminya dinyatakan positif terinfeksi corona. Untuk mencegah terinfeksi virus corona, perlu kedisiplinan yang tinggi untuk menerapakan pola hidup bersih dengan rajin mencuci tangan di air yang mengalir, memakai masker, hindari kerumunan serta menerapkan social distancing dan jaga jarak (physical distancing). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    TEMPO.CO, Jakarta - Infeksi paru-paru merupakan salah satu penyakit yang tidak bisa disepelekan mengingat paru-paru merupakan salah satu organ penting bagi manusia untuk bernapas. Infeksi paru-paru dapat disebabkan oleh virus, bakteri, maupun jamur.

    Salah satu jenis infeksi paru-paru yang paling umum disebut pneumonia. Pneumonia mempengaruhi kantung udara kecil di paru-paru, paling sering disebabkan oleh bakteri menular, tetapi juga bisa disebabkan oleh virus. Seseorang dapat terinfeksi dengan menghirup bakteri atau virus setelah orang yang terinfeksi di dekatnya bersin atau batuk.

    Gejala infeksi paru-paru bervariasi dari ringan hingga berat. Ini tergantung pada beberapa faktor, termasuk usia, kesehatan seseorang, serta apakah infeksi tersebut disebabkan oleh virus, bakteri, atau jamur. Gejalanya mungkin mirip dengan pilek atau flu, namun cenderung bertahan lebih lama.

    Berikut adalah gejala infeksi paru-paru berdasarkan Health Line:

    1. Batuk berdahak

    Batuk membantu membersihkan tubuh Anda dari lendir yang dihasilkan dari peradangan saluran udara dan paru-paru. Lendir ini mungkin juga mengandung darah.

    Apabila mengalami bronkitis atau pneumonia, Anda mungkin mengalami batuk yang menghasilkan lendir kental atau dahak yang mungkin memiliki warna berbeda, seperti: 

    • jernih
    • putih
    • hijau
    • abu-abu kekuning-kuningan

    Namun batuk karena infeksi paru-paru dapat bertahan selama beberapa minggu bahkan setelah gejala lain membaik.

    2. Dada sakit bagaikan ditusuk

    Nyeri dada yang disebabkan oleh infeksi paru-paru sering dirasakan seperti nyeri tajam atau menusuk. Nyeri dada cenderung memburuk saat batuk atau bernapas secara dalam. Terkadang rasa sakit yang tajam bisa dirasakan di punggung bagian tengah hingga atas.

    3. Demam

    Demam terjadi saat tubuh Anda mencoba melawan infeksi. Suhu tubuh normal biasanya sekitar 98,6°F (37°C). Namun apabila Anda mengidap infeksi paru-paru bakteri, demam Anda bisa naik setinggi 105 ° F (40,5 ° C). Setiap demam tinggi di atas 102 ° F (38,9 ° C) sering menyebabkan banyak gejala lain, seperti:

    • berkeringat
    • panas dingin
    • Nyeri otot
    • dehidrasi
    • sakit kepala
    • kelemahan

    Temui dokter jika demam yang Anda rasakan melebihi 102°F (38,9°C) atau jika demam berlangsung lebih dari tiga hari.

    4. Badan terasa sakit

    Otot dan punggung Anda mungkin terasa sakit saat Anda mengalami infeksi paru-paru. Ini disebut mialgia. Kadang-kadang Anda dapat mengembangkan peradangan pada otot-otot Anda yang juga dapat menyebabkan nyeri tubuh ketika Anda mengalami infeksi.

    5. Pilek

    Pilek dan gejala mirip flu lainnya, seperti bersin, sering menyertai infeksi paru-paru seperti bronkitis.

    6. Sesak napas

    Sesak napas berarti Anda merasa sulit bernapas atau tidak bisa bernapas sepenuhnya. Segera menemui dokter jika Anda mengalami kesulitan bernapas.

    7. Kelelahan

    Anda biasanya akan merasa lesu dan lelah saat tubuh Anda melawan infeksi. Istirahat yang cukup sangat penting agar segera pulih.

    8. Napas mengeluarkan bunyi

    Saat Anda mengeluarkan napas, Anda mungkin mendengar suara siulan bernada tinggi yang dikenal sebagai mengi. Inilah akibat saluran udara menyempit atau peradangan.

    9. Penampilan kebiruan pada kulit atau bibir

    Bibir atau kuku Anda mungkin mulai tampak sedikit berwarna biru karena kekurangan oksigen saat Anda mengalami infeksi paru-paru.

    10. Suara berderak di paru-paru

    Salah satu tanda infeksi paru-paru adalah suara berderak di dasar paru-paru, yang dikenal sebagai bibasilar crackles. Dokter dapat mendengar suara-suara ini menggunakan stetoskop saat memeriksa Anda.

    VALMAI ALZENA KARLA

    Baca juga: 3 Pemicu Penyakit Paru-paru, Semua Ada di Sekitar Kita

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Larang WNA dari 11 Negara Masuk untuk Cegah Varian Omicron

    Pemerintah telah berupaya membendung varian Omicron dari Covid-19. Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan, pemerintah sudah membuat sejumlah kebijakan.