Optimalkan Pemanfaatan Rempah untuk Obat Tradisional

Reporter

Ilustrasi rempah-rempah, kapulaga, biji pala, kayu manis dan jahe. Freepik.com/Azerbaijan_stockers

TEMPO.CO, Jakarta - Rempah adalah alasan di balik kelezatan masakan Indonesia. Namun manfaatnya tak cuma berakhir di dapur. Rempah sejak dulu dapat digunakan untuk memelihara kesehatan, menjaga kebugaran dan stamina, daya tahan tubuh, dan merawat kecantikan.

Potensi pemanfaatan rempah untuk kemajuan industri kesehatan di Indonesia masih belum digali maksimal. Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi mendorong lembaga riset dan dokter-dokter untuk mengeksplorasi dan mengolah rempah-rempah sehingga bermanfaat bagi kesehatan masyarakat.

Ketua Umum Perkumpulan Dokter Pengembang Obat Tradisional dan Jamu Indonesia (PDPOTJI), Inggrid Tania, mengatakan belum ada regulasi yang memberikan legalitas kepada dokter untuk mengintegrasikan kekayaan jamu dalam pelayanan kesehatan formal. Wewenang itu nantinya akan diberikan kepada Tenaga Kesehatan Tradisional, yang lulus pendidikan tinggi bidang pengobatan tradisional dan meliputi keterampilan dan ramuan.

Dia membandingkan kondisi di Jepang yang jauh berbeda. Dokter di sana diberikan legalitas untuk memberi resep ramuan tradisional kepada pasien bila diperlukan. Ramuan tradisionalnya tidak melulu berupa obat modern seperti ekstrak dalam kapsul, bisa juga berupa rempah-rempah kering yang nantinya direbus.

Dilihat dari kekayaan alam dan tanah, Indonesia memiliki jauh lebih banyak sumber daya alam yang melimpah. Jepang mengakalinya dengan mengimpor rempah sesuai standard dari negara-negara lain.

Perkumpulan Dokter Pengembang Obat Tradisional dan Jamu Indonesia senantiasa mendorong advokasi regulasi agar dokter di Indonesia bisa turut mendorong pengembangan dan pemanfaatan rempah sebagai solusi aman, murah, berkhasiat dan ramah lingkungan. Di sisi lain, dia juga berharap ada regulasi baru sehingga mahasiswa kedokteran di Indonesia mendapatkan kurikulum tentang pengobatan tradisional.

"Jadi, dokter punya legalitas dan kompetensi," ujar Intan.

Pada masa kolonial, para dokter dan apoteker diberi tugas untuk mengumpulkan, mencatat, dan membuat ilustrasi rempah-rempah beserta kegunaan dan tempatnya tumbuh. Dokter Jacobus Bontius adalah pegawai VOC yang gigih memadukan hasrat meneliti alam dan merawat orang sakit. Dia membuat karya berjudul De Medicina Indorum, berisi gambaran pengamatan terhadap penyakit di Batavia, cara perawatan, penggambaran alam terkait tumbuhan yang dianggap berkhasiat.

Pengobatan tradisional Indonesia, yang pada perjalanannya dipengaruhi sistem pengobatan dari Cina, India, dan Arab, telah tersurat dalam kitab-kitab kuno Nusantara hingga relief candi Borobudur. Sejak dulu, masyarakat telah bergantung kepada alam untuk penyehatan dan penyembuhan. Rempah adalah bagian dari sistem pengobatan tradisional yang diwariskan dari generasi ke generasi melalui lisan dan tulisan.

Kegunaan jamu diakui oleh dokter di Indonesia sejak dulu. Pada akhir 1930, Abdul Rasyid dan Seno Sastroamijoyo menganjurkan jamu digunakan sebagai upaya pencegahan untuk mengganti obat. Sembilan tahun kemudian, Ikatan Dokter Indonesia menggelar konferensi dengan dua bintang tamu pengobat tradisional yang diminta mempraktikkan pengobatan tradisional. Pada tahun yang sama, konferensi pertama tentang jamu digelar di Solo dan dihadiri para dokter.

Saat perang berlanjut, tenaga kesehatan belajar penggunaan jamu secara otodidak mengingat stok obat sintetik yang terbatas. Politik Berdikari dari Presiden Soekarno memberi kesempatan kepada kemandirian pengobatan dengan mengeksplorasi dan memanfaatkan bahan alam kekayaan Indonesia. Peneliti Utama Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat (BALITTRO) Kementerian Pertanian, Dr. Otih Rostiana, mengutarakan hal senada mengenai upaya mengembalikan kejayaan rempah di Indonesia seperti dulu.

"Bangsa sehat dengan rempah-rempah yang ada sepanjang masa dan perlu dilestarikan sepanjang hayat dikandung badan," kata Otih.

Penelitian dan pemanfaatan rempah agar bisa menjadi jamu, obat herbal terstandar dan pada akhirnya menjadi fitofarmaka yang khasiatnya telah terbukti ilmiah lewat uji klinik masih dan harus terus berlangsung. Memaksimalkan penggunaan rempah-rempah di Nusantara sebagai obat bukan cuma demi kesehatan masyarakat, tetapi juga berujung pada peningkatan perekonomian karena dapat menyejahterakan para petani rempah.

Baca juga: Rempah-rempah Pilihan untuk Kesehatan, Yuk Dicoba






Cara Membuat Kaldu Tulang

7 hari lalu

Cara Membuat Kaldu Tulang

Kaldu tulang juga bermanfaat untuk kesehatan karena banyak mengandung kolagen


Minum Jamu Tak Selalu Pahit, Datang ke Kafe Jamu Sukoharjo

8 hari lalu

Minum Jamu Tak Selalu Pahit, Datang ke Kafe Jamu Sukoharjo

Kafe jamu ini tak hanya menyasar pelanggan kalangan orang tua, tapi juga anak muda.


Selayang Pandang Keindahan Pulau Selayar

9 hari lalu

Selayang Pandang Keindahan Pulau Selayar

Pulau Selayar merupakan kawasan di bawah administratif Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan. Berikut beberapa keistimewaannya


Bukan Sekadar Rempah, Pala Bisa Atasi Insomnia

15 hari lalu

Bukan Sekadar Rempah, Pala Bisa Atasi Insomnia

Pala yang memiliki nilai jual telah diperdagangkan sejak masa Romawi ini memiliki banyak manfat kesehatan, salah satunya mengobati insomnia.


Ingin Awat Muda? Konsumsi 10 Makanan Ini

16 hari lalu

Ingin Awat Muda? Konsumsi 10 Makanan Ini

Berikut ini adalh 10 macam jenis makanan yang dapat memperlambat proses penuaan.


Resep Bikin Nasi Liwet Sunda Antigagal, Hemat Ratusan Ribu Rupiah

33 hari lalu

Resep Bikin Nasi Liwet Sunda Antigagal, Hemat Ratusan Ribu Rupiah

Rasa hangat itulah yang membuat nasi liwet Sunda menjadi jamuan favorit setiap reuni atau pertemuan keluarga.


10 Manfaat Lengkuas yang Tak Cuma Bumbu Masak: Obat Herbal

35 hari lalu

10 Manfaat Lengkuas yang Tak Cuma Bumbu Masak: Obat Herbal

Olahan lengkuas dalam bentuk jamu disebut kudu laos. Jamu ini dapat mengatasi permasalahan lambung, masuk angin dan meningkatkan nafsu makan.


Dosen Jamu Penerima Sarwono Award 2022: Saya Kira Telepon Abal-abal

36 hari lalu

Dosen Jamu Penerima Sarwono Award 2022: Saya Kira Telepon Abal-abal

Tak pernah mimpikan terima Sarwono Award, Profesor Hanny Wijaya justru yakin akan lahir peraih Nobel dari Indonesia.


Mengenal Ramuan Obat Herbal dan Manfaatnya: Jahe, Kunyit, Kencur, dan...

36 hari lalu

Mengenal Ramuan Obat Herbal dan Manfaatnya: Jahe, Kunyit, Kencur, dan...

Terdapat banyak khasiat yang ditawarkan ramuan tradisional obat herbal ini. Salah satunya yaitu jamu berfungsi untuk menjaga kebugaran tubuh.


Kisah Si Anggrek Hitam yang Terdapat di Belakang Uang Kertas Baru Pecahan Rp 20.000

41 hari lalu

Kisah Si Anggrek Hitam yang Terdapat di Belakang Uang Kertas Baru Pecahan Rp 20.000

Salah satu bunga asli Indonesia yang terdapat dalam uang kertas baru adalah bunga anggrek hitam pada pecahan Rp20.000. Bagaimana kelestariannya kini?