Jangan Lupa Cuci Tangan: Tak Ada Sabun, Tisu Basah pun Oke?

Reporter:
Editor:

Susandijani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tisu Basah. Foto:123giftfactory.com

    Tisu Basah. Foto:123giftfactory.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Terkadang ada kondisi tertentu yang membuat kita tak bisa mencuci tangan apalagi menggunakan sabun. Bila begitu, ahli kesehatan menyarankan kita mengelap tangan menggunakan tisu basah atau cairan pembersih khusus tangan.

    Baca juga: Hand Sanitizer Lebih Melindungi Anak dari Penyakit? Cek Risetnya

    Apakah ini berarti tisu basah bisa menggantikan air dan sabun untuk mencegah penyebaran penyakit melalui tangan?

    "Yang kami dorong cuci tangan memakai sabun karena menggunakan air mengalir. Kalau enggak ada biasanya pakai tisu basah, mengandung antiseptik. Itu bisa juga digunakan walau tidak semaksimal cuci tangan menggunakan sabun," ujar Kasubdit Kesehatan Usia Sekolah dan Remaja, Direktorat Kesehatan Keluarga, drg. Wara Pertiwi di Jakarta, Senin.
    ilustrasi cuci tangan (pixabay.com)
    Mencuci tangan menggunakan sabun selain bisa memutus mata rantai penyebaran penyakit berbahaya melalui tangan, juga ampuh mengurangi angka kematian akibat kuman dan bakteri.

    Dalam kesempatan berbeda, spesialis anak dr. Natia Anjasari, SpA dari Brawijaya Hospital & Clinic pernah mengatakan, penyakit semisal batuk dan pilek bisa muncul dari kurangnya kesadaran orangtua mencuci tangan mereka atau sekadar lupa membersihkan benda-benda di sekeliling anak seperti mainan. Tak hanya batuk dan pilek, penyakit diare juga mengintai para anak bila kebersihannya tak terjaga. 

    Baca juga: Cuci Tangan: Idealnya 20 Detik, Pastikan Petunjuk Dokter Ini


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.