Apa Beda Demensia dengan Alzheimer?

Reporter:
Editor:

Rini Kustiani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Ilustrasi demensia/Alzheimer. Wisegeek.com

    Ilustrasi demensia/Alzheimer. Wisegeek.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Apakah kamu tahu apa perbedaan antara demensia dengan alzheimer? Terkadang orang menganggap demensia atau pikun dengan alzheimer itu sama saja. Intinya, sama-sama menunjukkan gejala sering lupa dan penderitanya berusia lanjut.

    Anggapan ini ada benarnya sekaligus salah. Alzheimer adalah satu dari beragam jenis demensia. Adapun demensia terdiri atas beberapa kategori, antara lain demensia alzheimer itu sendiri, demensia vascular, demensia Parkinson's, demensia fronto-temporal, dan demensia lewy bodies.

    Dalam bahasa awam, demensia sama dengan pikun. Ini adalah kondisi yang menggambarkan kumpulan gejala penurunan fungsi kognitif, seperti daya ingat, emosi, pengambilan keputusan, dan fungsi otak lainnya. Lantaran begitu parah, maka kondisi pikun ini mengganggu kemampuan seseorang dalam beraktivitas sehari-hari.

    Jika dibiarkan, maka perlahan-lahan semakin banyak bagian otak yang rusak dan gejala yang timbul pun menjadi lebih parah. Semakin tua usia, semakin rentan untuk terkena demensia.

    Direktur Eksekutif Alzheimer Indonesia atau ALZI, Michael Dirk R. Maitimoe mengatakan demensia alzheimer adalah penurunan fungsi otak yang mempengaruhi daya ingat, emosi, perilaku, dan fungsi otak lainnya. "Misalkan lupa cara memasak, tidak bisa membuat perencanaan, dan lainnya," kata Michael dalam jumpan pers daring berjudul "Kenali Demensia Alzheimer dan Pentingnya Deteksi Dini" pada Jumat, 24 September 2021.

    Ilustrasi pasangan lansia/kakek-nenek. Freepix.com

    Ada sepuluh gejala demensia alzheimer. Jika pendamping atau lansia itu sendiri merasakan gejala tersebut, segera berkonsultasi ke dokter spesialis saraf, psikiatri, atau geriatri. "Perlu pendampingan farmakologi (minum obat sesuai anjuran dokter) dan non-farmakologi (psikologi dan sosial)," kata Michael.

    Mengutip laman Alzheimer Indonesia, otak seseorang dengan alzheimer mengalami penumpukan zat abnormal yang mengakibatkan terganggunya sistem persinyalan di antara sel saraf. Sel-sel saraf rusak memicu penurunan produksi zat kimia penting dalam otak, yakni neurotransmitter, yang berfungsi mengkomunikasikan antar-sel saraf.

    Beberapa faktor risiko yang dapat memicu demensia alzheimer antara lain kurang beraktivitas fisik, kebiasaan merokok, mengkonsumsi alkohol berlebih, polusi udara, cedera kepala, jarang bersosialisasi, kurangnya edukasi, obesitas, hipertensi, diabetes, depresi, dan memiliki gangguan pendengaran. Belum ada obat untuk menyembuhkan demensia. Namun demikian, laju penyakit ini dapat ditekan melalui deteksi dini tadi, kemudian melakukan tindakan yang diperlukan.

    Baca juga:
    Tips Membedakan Lupa karena Pikun, Teledor, atau Kelelahan


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    DKI Tutup Sementara PTM 100 Persen di Sekolah yang Terpapar Covid-19

    Pemprov DKI Jakarta menutup sejumlah sekolah yang menggelar PTM 100 persen karena terpapar Covid-19. Namun sejumlah sekolah sudah kembali berkegiatan.