Lindungi Diri dari Gangguan Tiroid, Atur Makan dan Istirahat

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi tiroid. Shutterstock

    Ilustrasi tiroid. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyakit tiroid yang ditandai dengan benjolan di bawah jakun tidak boleh disepelekan. Sebab, ini berhubungan dengan masalah yang terjadi pada metabolisme tubuh. Jika tidak diobati, sangat mungkin menjalar  ke  penyakit lain sehingga berakibat fatal.

    Meski berbahaya, Anda bisa menghindari gangguan tiroid dengan gaya hidup sehat. Salah satu caranya adalah rutin melakukan aktivitas fisik atau olahraga.

    Dokter ahli endokrin Fatimah Eliana mengatakan bahwa tidak sedikit pasien yang ia datang kepadanya malas berolahraga. Padahal, ini sangat berpengaruh dalam menjaga kelancaran metabolisme tubuh.

    Bagi lansia, disarankan untuk melakukan jalan pagi dan bersepeda. Sedangkan untuk orang dewasa dan anak-anak, bisa dengan jogging.

    “Sama seperti imbauan Kemenkes, lakukanlah olahraga itu selama 30 menit setiap harinya,” katanya di Jakarta di acara Waspadai Gangguan Tiroid: Kenali dan Pahami untuk Hidup Lebih Baik, Rabu, 17 Juli 2019.

    Kedua, Fatimah menyarankan Anda dapat mengelola stres serta tidur dengan cukup. Lebih bersikap cuek saat menghadapi masalah di kantor akan membantu. Selain itu, waktu tidur yang disarankannya ialah tujuh hingga delapan jam per harinya. Menurutnya, dengan melakukan keduanya ini, sistem imunitas tubuh pun akan terbentuk dengan baik.

    “Kalau imunnya baik, segala macam penyakit, tidak hanya tiroid juga bisa dihalau,” katanya.

    Yang terakhir, ia juga menyarankan agar mengonsumsi makanan dengan gizi seimbang. Makanan harus mengandung protein, lemak, dan karbohidrat. Sebab menurut Fatimah, tubuh yang dipenuhi dengan nutrisi seimbang tentu dapat  terhindar dari bakteri dan virus penyebab penyakit.

    “Kemenkes ada imbauan isi piringku. Coba diikuti. Jadi di piring makan ada nasi, sayur, buah, dan lauk,” katanya.

    SARAH ERVINA DARA SIYAHAILATUA 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.