Redakan Kecemasan selama Isolasi Diri dengan 10 Langkah Berikut

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi pijat pada pria (pixabay.com)

    ilustrasi pijat pada pria (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketakutan akan virus corona bisa sulit dikelola oleh individu secara emosional, psikologis, dan fisik. Dilansir dari Insider.com, Terapis Jaclyn Einstein dan Kristy Fitzgerald memberikan tips.

    Berikut 10 cara terbaik bagi masyarakat untuk mengatasi rasa cemas saat isolasi diri dan ketidakpastian selama pandemi virus corona atau COVID-19.

    Mengembangkan rutinitas dan menaatinya
    Memiliki rutinitas, betapa pun besar atau kecil, dapat membantu kita merasa seperti memiliki kesamaan dan memungkinkan untuk tetap membumi selama waktu yang tidak normal. Jika bekerja dari rumah, maka bersiaplah seolah-olah Anda benar-benar akan berangkat pada hari itu.

    Kenakanlah pakaian kerja, sisir rambut, dan gosok gigi. Saat selesai, gantai pakaian kerja dengan pakaian rumah atau piyama yang nyaman.

    Bagian yang sulit dari bekerja dari rumah adalah tidak adanya batasan antara ruang pribadi dan ruang kerja. Bepergian ke dan dari tempat kerja memberikan jarak fisik dan ruang transisi. Jadi, tanpa jarak fisik dan ruang transisi, maka kehidupan kerja dan pribadi menyatu.

    Buat terpisah yang dirancang untuk bekerja jika memungkinkan. Tidak hanya itu, bangun dan langkahkan kaki di sekitar apartemen atau rumah atau melakukan peregangan di antara panggilan-panggilan.

    Selain mempertahankan rutinitas kerja, penting juga untuk mempertahankan rutinitas bersama anak-anak dan keluarga. Jadi, buat sarapan dan bersiap-siap dengan anak-anak. Kita juga bisa menggabungkannya dengan musik yang menyenangkan atau acara televisi yang mengajarkan pendidikan sebagai hadiah.

    Bersama anak-anak di rumah sepanjang hari dapat membuat Anda kewalahan dan melelahkan. Jadi, cobalah bersikap santai pada diri sendiri. Hampir tidak mungkin menjadi orang tua super, karyawan bintang, mitra yang luar biasa, dan orang yang berfungsi yang mengalami krisis sekaligus.

    Tetapkan batas berapa banyak waktu yang dihabiskan untuk menonton, membaca, atau berbicara berita
    Berita memang penting untuk mendapatkan informasi seputar kesehatan masyarakat dan pembaruan atau update dari pemerintah. Namun, akan sangat membantu jika menyisihkan waktu tertentu untuk melakukannya.

    Misalnya, periksa saja berita dan tentunya peringatan di gawai pada jam tersebut, dan biarkan diri selama 30 menit sebelum tidur tanpa menonton, membaca, atau berbicara tentang berita tersebut.

    Alasan penting membatasi asupan berita adalah untuk mencegah banjir traumatis yang tidak diinginkan. Ketika ada paparan konstan ke topik traumatis, maka itu bisa membuat otak terlalu aktif dan tidak dapat berganti. Selanjutnya, mungkin sulit untuk fokus pada konten lain atau memikirkan hal lain.

    Lakukan hal yang sama dengan media sosial
    Di saat ada pembatasan kegiatan atau jarak sosial, media sosial dapat membantu kita merasa lebih terhubung dengan teman dan anggota keluarga. Meme tentang pandemi dapat memberikan hiburan dan kesembronoan.

    Namun, kadang-kadang media sosial bisa penuh dengan informasi yang salah dan menambah kecemasan atau kepanikan. Pikirkan mengapa Anda menggunakan media sosial dan apakah merasa lebih buruk atau lebih baik setelah keluar.

    Terus bergerak, apakah itu di dalam atau di luar
    Ada banyak video latihan yang dapat Anda unduh secara online atau ditonton melalui televisi untuk orang dewasa dan anak-anak. Banyak studio dan pusat kebugaran menawarkan video kebugaran untuk latihan di rumah. Berjalan (berjalan jauh secara sosial) atau lari ke luar dan dapatkan udara segar jika merasa nyaman dan aman melakukannya. Gerakan tidak hanya akan membantu menghindari kegilaan, tetapi juga secara fisik menghilangkan kecemasan.

    Tetap terhubung dengan teman, keluarga, dan hewan peliharaan
    Meskipun istilahnya adalah jarak sosial, idenya sebenarnya adalah menjaga jarak secara fisik. Jadi, jangan membingungkan keduanya, dan ingat betapa pentingnya untuk tetap terhubung dengan teman, keluarga, dan binatang peliharaan selama waktu ini.

    Sangat penting untuk memerangi isolasi sebaik mungkin. Atur tanggal di telepon untuk minum kopi atau makan bersama. Atur tanggal untuk bermain game dengan teman dan keluarga. Mungkin Anda dapat membantu orang tua memesan makanan atau film daring.

    Jika merasa terisolasi, maka mintalah dukungan. Jangkau teman dan keluarga. Lakukan yang terbaik untuk tetap terhubung. Semua orang terlibat dalam hal ini bersama-sama dan mereka mungkin membutuhkan dukungan seperti halnya Anda.

    Meditasi
    Ada banyak aplikasi yang dapat diunduh ke ponsel. Menarik dan membuang napas dapat sangat membantu untuk menenangkan sistem saraf. Latihan bernapas cepat yang dapat Anda coba sendiri adalah 5 in dan 5 out.

    Dalam latihan ini, tarik napas, tahan selama 1 hitungan, lalu buang napas, tarik napas, tahan 2 hitungan, lalu buang napas. Lanjutkan sampai Anda menahan napas selama 5 hitungan dan kemudian kembali turun dengan menahan napas selama 4, 3, 2 dan kemudian 1. Ini membantu untuk mengoksigenasi kembali otak dan selanjutnya merilekskan tubuh dan sistem saraf.

    Bersihkan ruangan
    Buat tempat tinggal terasa nyaman, aman, dan tenteram. Untuk itu, Anda bisa meredupkan pencahayaan, menyalakan lilin, dan jika memiliki tanaman, gunakan waktu ini untuk merawatnya.

    Pertahankan ruang kerja, jika ada jangan tinggalkan piring atau pakaian. Jika tidak memiliki ruang terpisah, maka pastikan untuk meletakkan barang-barang kerja di akhir hari untuk menjaga jarak antara pekerjaan dan liburan.

    Gunakan waktu untuk menjadi kreatif dan ekspresif
    Waktu dan pikiran yang menunggu dapat menyebabkan lebih banyak kecemasan. Jika Anda dapat menemukan cara untuk menggunakan waktu ini untuk fokus dan bekerja menuju suatu tujuan, maka ini dapat membantu memberi tujuan.

    Cobalah menggambar, menulis atau membuat jurnal, dan bermain musik. Pertimbangkan untuk mempelajari keterampilan baru yang dapat dipelajari sendiri dengan bantuan buku, tutorial online, atau kelas online, misalnya rajutan, bahasa baru, memasak, membuat kue, atau mengedit video.

    Ikuti acara atau buku yang diminati
    Bacalah novel atau buku yang ingin Anda baca. Mungkin teman atau anggota keluarga dapat membaca buku yang sama dan Anda dapat membuat klub buku virtual. Dengarkan podcast yang ada di daftar Anda. Pilih pertunjukan atau film yang menyenangkan.

    Buat spa sendiri
    Karena kita mungkin merasa tertekan secara fisik dan emosional pada masa-masa pandemi ini, penting untuk menemukan cara agar secara fisik merasa baik dan santai. Mandi atau potongan timun yang diletakkan di mata, misalnya, dapat membantu merasa lebih tenang.

    Demikian pula, mengenakan pakaian lembut dan nyaman dapat membantu merasa lebih nyaman dan aman. Mengecat kuku tidak hanya menenangkan tetapi juga membantu kita merasa lebih santai.

    Di saat-saat yang tidak pasti, perasaan tidak berdaya bisa luar biasa. Berfokus pada hal-hal yang sebenarnya ada dalam kendali adalah cara untuk tetap berpijak pada saat ini. Bagaimana kita menjaga diri kita sendiri dan satu sama lain adalah hal yang paling berharga dalam kendali kita


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kemenag Berikan Pedoman Berkegiatan di Rumah Ibadah saat Pandemi

    Kementerian Agama mewajibkan jemaah dan pengurus untuk melaksanakan sejumlah pedoman ketika berkegiatan di rumah ibadah saat pandemi covid-19.