Alasan Harus Berhenti Tambah Pekerjaan Baru

Ilustrasi multitasking. kooy.ir

TEMPO.CO, JakartaPekerjaan modern memberi banyak kesempatan untuk mempelajari lebih banyak hal baru di zaman sekarang. Saat menerima permintaan dan pekerjaan yang tidak terduga atau memunculkan ide baru, pikiran pertama sering kali adalah "Bolehkah saya menambah pekerjaan?"

Anda mungkin mencoba menyediakan ruang yang cukup untuk menambahkan lebih banyak tugas. Waktu dan uang mudah diukur dan karenanya mudah dikelola. Anda juga perlu menyatukan sistem manajemen waktu, alat produktivitas, analisis biaya, serta manfaat. Tetapi pengukuran ini tidak menjamin pekerjaan yang baik. Mereka hanya memastikan pekerjaan ini berjalan dengan baik.

Jadi, kita membutuhkan satu pertanyaan lagi untuk menilai kemampuan sebelum mencobanya. Coba ini, "Apakah saya memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi lebih baik?"

Mengapa kita butuh pertanyaan baru untuk proyek baru
Sebaliknya, Anda perlu mempertimbangkan waktu dan uang saat menjawab pertanyaan ini. Tetapi Anda juga perlu bertanggung jawab atas sumber daya yang lebih sulit diukur yang dapat membatasi kemampuan untuk melakukan pekerjaan hebat, seperti rentang emosi, energi mental, dan dukungan sosial. Jika tidak mempertimbangkan kapasitas penuh, akhirnya Anda mengorbankan kualitas bekerja, tidak peduli berapa banyak waktu yang dimiliki.

Tugas atau kewajiban mungkin akan selesai tetapi itu bukan pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Semua tekanan itu tidak akan menjadi masalah besar jika hanya terjadi sesekali. Tetapi, beban berlebih yang terus-menerus menimbulkan konsekuensi psikologis yang mempengaruhi pekerjaan.

Konsekuensi emosional saat menekan pekerjaan
Setiap orang mempelajari kemampuan melalui umpan balik sosial atau kinerja dari waktu ke waktu. Tetapi, ketika terlalu banyak melakukan pekerjaan sekaligus, maka ia tidak dapat melakukan yang terbaik dan jika ini sering terjadi, kepercayaan dirinya akan berkurang. Itu juga merusak kesuksesan diri sendiri.

Keyakinan diri pada kemampuan untuk melakukan apa yang diperlukan untuk memenuhi atau melampaui harapan pertama kali dijelaskan oleh psikolog Albert Bandura. Ketika kepercayaan diri pada kemampuan untuk memengaruhi pekerjaan secara positif goyah, itu dapat menimbulkan perasaan sia-sia dan putus asa serta kecemasan. 

Hasil yang kurang bagus, alih-alih dilihat sebagai akibat dari kelebihan beban, malah dianggap sebagai kegagalan pribadi. Perasaan tidak mampu dan kekhawatiran "tidak cukup" sangat sering terjadi. 

"Seringkali para karyawan menyalahkan diri sendiri atas kegagalan ini, padahal masalah sebenarnya adalah penundaan dan kurangnya dukungan," kata Shannon Siriano Greenwood, pendiri komunitas Rebelle untuk wanita profesional dan pengusaha. 

Meskipun Greenwood bekerja dengan wanita, setiap orang cenderung menyalahkan diri sendiri karena kekurangan sumber daya.

Evaluasi kapasitas emosional
Ketika Arlie Russell Hochschild menciptakan istilah kerja emosional pada 1979, dia melihat dampaknya yang mendalam. “Pekerjaan emosional semacam ini tidak terbatas pada pekerja jasa, tentu saja banyak perusahaan mengharapkan pekerjaan seperti itu, bahkan pada pekerja kantoran yang menghadap ke dalam,” tulis antropolog David Graeber dalam bukunya tentang makna di tempat kerja. 

Saat ini, sebagian besar jenis pekerjaan membutuhkan keterampilan lunak, yang berarti lebih banyak pekerja yang melakukan pekerjaan yang menuntut emosi. Namun, jarang orang mempertimbangkan pengaturan emosi saat mempertimbangkan beban dan tanggung jawab pekerjaan. 

Kita mungkin menyalahkan kecemasan, stres, atau kelelahan fisik sebagai gantinya. Olahraga, tidur, meditasi, atau terapi mungkin bisa menjadi obat. Tetapi, tidak satu pun dari hal ini yang dapat menggantikan kapasitas emosional.

Untuk memeriksa fungsi emosional, pikirkan apakah Anda terus-menerus kesal atau frustrasi. Apakah Anda merindukan waktu sendirian atau optimis dan percaya diri? Apakah Anda tertarik pada sosialisasi atau kolaborasi atau membutuhkan energi dari proyek? Anda dapat mempertimbangkan untuk mengambil peran yang berbeda dan waspadai kapasitas emosi.

Berikan ruang untuk energi mental
Saat sedang fokus pada serangkaian tugas, satu demi satu, otak gagal mengaktifkan sirkuit yang dikenal sebagai Default Mode Network (DMN). Di DMN, otak mengaktifkan ingatan lama, beralih antara masa lalu, sekarang, dan masa depan, dan menyatukan berbagai ide, tulis Dr. Srini Pillay, pendiri tim NeuroBusiness. 

Tanpa berpartisipasi secara teratur dalam DMN, Anda mungkin dapat meningkatkan daftar tugas tetapi tidak akan dapat melakukan banyak pemikiran atau analisis kreatif. Pertimbangkan apakah sulit memecahkan masalah atau menghubungkan ide untuk menilai energi mental. Apakah punya cukup waktu untuk berpikir dan berefleksi? Sebelum mengambil proyek lain, Anda harus mempertimbangkan tingkat energi mental.

Carilah dukungan sosial
Kemampuan untuk menerima bantuan adalah bagian penting dari kemampuan kita dan hal ini juga yang sering diabaikan. Pekerjaan yang dilakukan dengan baik tidak lahir sendiri. Ini juga pengaruh dari dukungan orang sekitar dengan kontribusi secara langsung atau tidak langsung.

Untuk mengevaluasi akses terhadap dukungan sosial, pertimbangkan apakah Anda secara terbuka berbagi dengan teman, kolega, atau keluarga. Apakah Anda selalu satu mendengarkan dan jarang meminta bantuan? Atau apakah Anda memiliki hubungan dengan orang-orang yang dapat diandalkan, tidak hanya dalam keadaan darurat tetapi juga untuk kebutuhan sederhana kehidupan sehari-hari, pikirkan tentang siapa yang harus dimintai bantuan.

Terakhir, ingatlah pekerjaan bukanlah satu-satunya hal yang mempengaruhi kemampuan. Charlie Gilkey, salah satu pendiri Productive Flourishing, mengatakan lebih mudah mengukur kemampuan karena kita tidak mengubah impian, tujuan, dan aspirasi pribadi menjadi proyek nyata. Hasilnya, kita akan menjadi pekerja yang sangat kuat.

Alih-alih bertanya-tanya apakah Anda dapat melakukan tugas lain, tanyakan pada diri sendiri, "Apakah saya memenuhi syarat untuk melakukan ini dengan baik?" Mengelola diri sendiri atau orang lain dengan cara yang mendukung pekerjaan yang lebih baik dan lebih memuaskan memerlukan perhitungan kapasitas di banyak dimensi, seringkali mungkin akan menjadi pendorong saat lelah

NADIA RAICHAN FITRIANUR | QUARTZ

Baca juga: Strategi yang Bisa Diterapkan untuk Hadapi Ancaman PHK






Kiat agar Lebih Produktif di Tempat Kerja

19 jam lalu

Kiat agar Lebih Produktif di Tempat Kerja

Agar pekerjaan bisa selesai tepat waktu dan bisa terus fokus, berikut beberapa tips untuk lebih produktif di tempat kerja.


Tips agar Bisa Fokus Jika Terganggu saat Bekerja

4 hari lalu

Tips agar Bisa Fokus Jika Terganggu saat Bekerja

Berbagai gangguan membuat kita tak fokus saat bekerja. Mungkin Anda bisa menerapkan tips berikut agar kembali fokus.


Alam Sutera Tangerang Buka Lowongan Kerja, Simak Persyaratannya

5 hari lalu

Alam Sutera Tangerang Buka Lowongan Kerja, Simak Persyaratannya

Perusahaan properti PT Alam Sutera Realty membuka sejumlah lowongan kerja untuk lulusan SMA/SMK dan Sarjana.


Apakah yang Anda Dapatkan Gaji atau Upah? Ini Penjelasannya

5 hari lalu

Apakah yang Anda Dapatkan Gaji atau Upah? Ini Penjelasannya

Dalam dunia kerja, istilah seperti gaji dan upah merupakan istilah yang umum dan banyak digunakan. Ternyata keduanya berbeda penerapannya.


Mandy Moore Curhat Kewalahan Mengasuh Dua Anak di Bawah 2 Tahun

6 hari lalu

Mandy Moore Curhat Kewalahan Mengasuh Dua Anak di Bawah 2 Tahun

Mandy Moore berusaha menyeimbangkan diri antara karier aktingnya dan mengurus anaknya


Telkom Buka Lowongan Kerja untuk 36 Posisi, Apa Saja Syarat yang Harus Dipenuhi?

20 hari lalu

Telkom Buka Lowongan Kerja untuk 36 Posisi, Apa Saja Syarat yang Harus Dipenuhi?

BUMN di bidang telekomunikasi seluler Telkom membuka lowongan kerja dengan 36 posisi yang tersedia. Apa saja syaratnya?


Keuntungan Bekerja di Perusahaan Kecil

21 hari lalu

Keuntungan Bekerja di Perusahaan Kecil

Jika ingin memasuki dunia kerja dan merasa kurang nyaman memulai karir dengan bekerja di perusahaan besar, coba dulu di perusahaan kecil.


Tips buat Lulusan Baru yang Mencari Lowongan Kerja

21 hari lalu

Tips buat Lulusan Baru yang Mencari Lowongan Kerja

Buat lulusan baru yang kini tengah mencari pekerjaan, simak dulu tips berikut untuk memudahkan memantau lowongan kerja.


Kerap Dialami Pensiunan, Apa itu Post Power Syndrome?

26 hari lalu

Kerap Dialami Pensiunan, Apa itu Post Power Syndrome?

Post power syndrome terjadi ketika mendadak pasif atau tidak melakukan aktivitas yang rutin seperti semula. Begini gejalanya.


Michelle Williams Belajar Menemukan Keseimbangan Menjadi Ibu dan Bekerja

26 hari lalu

Michelle Williams Belajar Menemukan Keseimbangan Menjadi Ibu dan Bekerja

Michelle Williams memiliki dua anak perempuan dengan suaminya Thomas Kail dan seorang remaja perempuan dari mendiang Heath Ledger